Kenalan dengan kota DaNang Vietnam

Ini bukan pertama kalinya ke Vietnam, tapi ini pertama kali ke kota bernama DaNang Vietnam. Yang gue tau dari google, DaNang adalah kota terbesar ke 3 di Vietnam. Menariknya, ada catatan sejarah yang mengatakan bahwa 3000 tahun yang lalu, daerah Danang merupakan wilayah dari Kerajaan Champa. Nah orang-orang di Kerajaan Champa ini katanya sebagian besar ialah para imigran yang berasal dari Indonesia! Hm, berarti… sodaraaan nih kita ama DaNang.

Anyway, begitu mendarat, keluar airport, udah keliatan muka suami yang ngejemput di pintu keluar. Mukanya basah keringetan banget! Dan ternyataaaa karena lagi panas banget nih di DaNang, 37 derajat celcius!!! Jakarta lagi gerah jam12 siang aja biasanya mentok di 34 derajat. Aduh!

The City.

Anyways, Da Nang bentukannya bener-bener kota wisata, sejenis Bali. Turis dimana-mana. Rata-rata turis di Da Nang ialah turis asal Korea – karena banyak penerbangan langsung dari Korea ke kota ini. Turis bule jumlahnya nggak sebanyak turis Asia. Orang Indonesia sendiri agak jarang plesir kesini ya… Gue juga kesini karena pas ada event Da Nang Marathon. Kalo gak, mungkin juga gak kepikiran kemari.

Kotanya sendiri sangat bagus menurut gue. Rasio perbandingan gedung tinggi dan bangunan biasa plus alam-nya kayaknya pas aja gituh.

Pusat kota Da Nang ialah sebuah sungai bernama Sungai Han. Dan sungai ini penyebab dibangunnya beberapa jembatan besar yang super keren di Da Nang. Swing-bridge, Dragon-shaped Bridge – jembatan berbentuk naga kuning besar, the Tran Thi Ly Bridge yang berbentuk tiang layar kapal, dan Thuan Phuoc Bridge – jembatan kabel terpanjang di Vietnam. Kalau malam, jembatan ini pada nyala terang semua, menghiasi kota. Belum lagi, ada kapal-kapal wisata yang lewat di tengah-tengah Sungai Han, bikin pemandangan malam jadi makin cantik.

The People

Orang-orangnya walau jarang yang bisa bahasa Inggris, sangat ramah dan jujur! Selama hampir seminggu kita tinggal disitu, nyaris gak ada yang ketangkep basah ada niat mau ngibulin atau ngejahatin kita. Mereka apa adanya banget. I like it.

The Beach

Pantainya cantiiikkkk deh di DaNang. Putih bersih resik. Sepanjang mata memandang, pantai nggak kelar-kelar karena memang garis pantainya panjang banget mirip sama Gold Coast di Australia.

Dan yang unik di DaNang ialah kapal nelayan nya yang berbentuk bulat kecil. Beda ama kapal nelayan biasa di belahan dunia lain. Pagi-pagi pas nongkrong di pinggir pantai untuk ngeliat matahari terbit, kita bisa ngamatin para nelayan mulai ke laut dengan kapal bulat mereka mencari ikan.

food by the beach

The Food

No need to worry bakal kelaparan disini. Resto berlimpah ruah dan gue perhatiin hampir selalu rame penuh orang semua, nggak pagi siang sore apalagi malem. Semacam lapar mulu manusianya hehehehe. Dari yang pinggir jalan sampe yang mewah, selalu rame aja gitu. Dari pinggir pantai sampai di tengah kota, semua orang kayaknya lagi ngerumun nongkrong ngunyah sesuatu atau nyeruput sesuatu.

Harganya juga murah-murah loh. Uang Rupiah kita aman disini kalao dibanding mata uang DONG Vietnam nya mereka. Contoh kalo uang satu juta nya mereka tuh kira2 sekitar 500 ribu nya kita. Jadi uang kita cukup bernilai disini. Bisa makan banyak. Hehehe

Resto yang recommended cukup banyak pastinya. Tapi salah satu yang ok ialah Madame Lan Resto karena setting an nya klasik dan makanannya enak plus variatif. Lokasi nya juga pas di pinggir jalan gede dengan pemandangan sungai di seberang. Cocoklah buat turis.

Sedangkan untuk KOPI, kedai kopi Vietnam asli yang sangat eeeeerecommended ialah Long Coffee. Sumpah enak banget. Baca cerita kuliner lengkapnya disini.

it’s not tissue – it’s food!

liburan di kota danang vietnam

The Stay

Selayaknya kota wisata, hotel ya tinggal pilih disini – segala kelas ada. In our case, dalam seminggu -karena satu dan lain hal- kita pindah hotel sampe 3 kali! Fiuh.

Kalau kalian ada duit lebihan dikit, sangat disarankan untuk pilih hotel yang berhadapan dengan pantai, soalnya bisa ngeliat laut dan sunrise yang cantik. Dan karena garis pantai yang super panjang dengan backdrop gunung di belakang, pemandangan dari hotel yang bertingkat tinggi didepan pantai is so so pretty. Nggak akan nyesel deh. Di beberapa hotel yang tinggi dengan rooftop, kita juga bisa nikmatin sunset ke arah kota yang cakep.

morning/sunrise photos :

sunset photos :

night time in Danang

The Transport

Kemana-mana bisa sih naik taksi argo atau sewa. Tapi kalo dipikir-pikir mahal juga setelah beberapa hari kita naik taksi mulu kesana sini. Kayak horang kayahh… hahahaha. Jadi akhirnya kita nyobain sewa motor Rp.50 ribu perhari. Ahhh enak banget nyewa motor ternyata. Jalanan lengang, gak ada tukang palak jalanan dan bisa lebih fleksibel kemana mana. Cuma ada satu kelemahan aja sih: mataharinya PANAS! Gosong tsay!!!!! Warga asli Da Nang mirip ama cewek-cewek Jakarta yang gak gitu suka kulitnya kena matahari. Jadi mereka naik motor berdandan ala ninja, ketutup semua dari kepala sampe jempol kaki. Sementara gue, sok-sokan pake kaos oblong biasadan kaca mata item naik motor. Walhasil, item dekil pas pulang Jakarta. Hahaha

kang gojek pribadi di DANANG heheheh

Oya, ada satu cerita menarik waktu kita naik motor di Da Nang. Pas kira-kira udah cukup jauh cabut dari tempat sewa motor, kita baru ngeh kalo ban depan motor kita kempes – flat abis. Bingung deh karena udah nggak bisa dipaksa jalan. Kita tanya beberapa orang sekitar nggak ada yang bisa kasih jawaban dimana bisa pompa ban. Oh God, help!

2 meter di depan kita, ada satu motor lagi berenti di pinggir jalan. Kita tanya ke dia pake bahasa Tarzan nunjuk-nunjuk ban kempes. Eh tiba-tiba dia nunjuk balik tapi ke arah trotoar persis tempat kita berdiri. Dilantai trotoar ada nomor telepon tertulis disitu. Kita masih bingung maksudnya apa dia nunjuk ke nomor di trotoar itu?

Ngeh kalau kita kebingungan, dia ngeluarin hape-nya dan bantu nelfon (kayaknya) ke nomor tersebut.. And guess what? Dalam waktu kurang dari 5 menit, datanglah seorang bapak-bapak pake motor bawa peralatan pompa ban lengkap!

Ternyata belakangan kita baru tau kalau tukang tambal ban di DaNang itu sistem nya delivery on call berdasar nomor telepon di trotoar, bukan prakrek di pinggir jalan kayak di Jakarta. Mana kita bisa tau cobaaa. Puji Tuhan banget kita bisa nanya ke orang yang tepat sambil berdiri di tempat yang tepat pula. The day was saved! Thank God.

The Old City

Daya tarik Da Nang lainnya yang cukup ngetop ialah sebuah kota kecil sekitar 20 km dari DaNang bernama Hoi An. Ini kota kecil mirip Seminyak Bali gitu. Di Hoi An ini ada Old City yang mirip kawasan pecinan – lengkap dengan kawasan khusus pejalan kaki, lampu lampion dimana-mana, tempat ngopi, tempat shopping, dan tempat tailor (tukang jahit) ! Yes, tukang jait disini terkenal banget. Banyak turis yang sengaja datang ke Hoi An – old City untuk ngejait baju. Bukan sembarang baju, mereka biasa lebih fokus ke gaun resmi dan jas resmi dengan berbagai motif klasik.

It’s really nice to spend some time here in Hoi An.

coffee time in Hoi An

tailor

liburan di kota danang vietnam

Okay that’s a little story about liburan di kota Danang Vietnam. Waktu kita mau balik ke Jakarta, kita ngeh kalau banyak banget objek wisata di Danang yang belum sempet kita datengin. Semoga berjodoh deh untuk balik lagi ke Danang. So far sih kita suka banget ama tempat ini. Nggak keberatan kalau kapan-kapan liburan lagi kesini.

Nyawa kota nya and KOPI nya, sangat ngangenin!

Temen-temen yang udah baca silahkan TINGGALIN COMMENT DIBAWAH ya guys..Thank u!

dan yang mau baca tulisan jalan-jalan gue yang lain via email, di follow aja blog nya sekarang

write your email NOW. It's super easy and it's FREE

 

wake up, smell the coffee and walk the city – olivelatuputty.com/blog @shiningliv

Tags:  ,

8 comments to Kenalan dengan kota DaNang Vietnam

  • Martha  says:

    Hai olive. Mau tanya dong waktu ke hoi an naik apa? Thanks

    • Olive  says:

      halo Martha thanks for reading my blog… kemaren kita pake taksi dari Da Nang ke Hoi An-nya… kita nyewa motor hanya untuk didalam kota Da Nang nya aja:) hope it helps! happy traveling!

  • ramadani  says:

    Oliv kasih rekomen kota lain di vietnam seperti ho chinmin dan lainnya juga thanks ya

    • Olive  says:

      halo Rama.. ada kok di blog aku… tinggal di search aja ya pasti ketemu:) thanks for reading

  • rama abdi  says:

    Mba Olive kalau misalny mau ke sana transit dimana?

    • Olive  says:

      halo Rama Abdi thank u udah baca ya.. bisa lewat Singapore atau kota lain di Vietnam, such as Saigon. Happy traveling!

  • Putri  says:

    Love it!

    • Olive  says:

      thanks so much Putri!! I appreciate it 🙂

Post Your Comment

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.