PULANG, 24 Jam Kuliner di Palembang

Kok dijudulnya ada kata “pulang?”. Emangnya Olive orang Palembang? Bukannya orang Ambon ya? Eh atau orang Bandung

Iya bener Aku orang Ambon, gede di Bandung. Tapi kalau lihat KTP, tempat lahir ialah di Palembang! Dulu waktu papa bertugas sekitar 4 tahun di Palembang, aku numpang lahir, numpang jadi balita, sebelum akhirnya kita sekeluarga pindah ke kota lain. Karena itulah Palembang selalu mendapat spot khusus di hatikuhhh. 

Sejak numpang lahir itu tadi, gue gak pernah balik ke Palembang lagi. Padahal diundang nyanyi ke kota-kota lainnya di Sumatra cukup sering. Semua kota besar Di Sumatara rasanya udah pernah didatengin kecuali Palembang! Gak ada orang Palembang yang pernah undang gue nyanyiiii! Keterlaluaaann wwkwkwkwk.

Selalu ada rasa penasaran dalam hati, kapan gue bisa balik ke tanah kelahiran.

Sampai akhirnya, karena ada keperluan menemani suami, terbang juga gue ke Palembang! PULANG! Saking senengnya sampe ada deg-deg an nya sedikit. Harus menunggu lebih dari 30 tahun untuk bisa kesini lagi, gimana nggak excited coba?

Begitu mendarat, gue naik taksi ke hotel dan peristiwa aneh pertama terjadi. Gue bisa ngerti percakapan antara supir taksi dengan istrinya via telfon yang ngobrol lama dalam Bahasa Melayu Palembang!! Nah loh!! Mungkin dalam alam bawah sadar, gue masih menyimpan perbendaharaan Bahasa Melayu yang dulu waktu tinggal di sini selalu dipakai sama kakak-kakak gue di rumah. Mungkin yah. Atau memang mungkin bahasanya mudah dimengerti orang awam? Hm, I don’t know juga.

Okeh abaikan keanehan tadi. Let’s just talk about food. Kuliner! Gue cuma punya waktu 24 jam kuliner di Palembang. Banyak banget resto yang pengen gue coba disini, tapi waktu terbatas.

Makan pagi, gue berangkat ke MIE CELOR 26 Ilir.

Ini tempat Mie Celor paling hits di Palembang. Katanya sih kalau lagi rame, bisa hampir 1000 piring habis perharinya. Wow! Turis dari manapun selalu akan makan di tempat yang satu ini katanyahh. Wajib coba sih memang.

 

Untuk makan siang, berbekal info temen-temen suami, berangkatlah kita ke Sate Kambing Soepardi yang cukup legendaris.

Enak banget nih sate dan sop yang kita pesan. Sangat recommended kalau kalian sempet jalan-jalan di Palembang. Tapi inget ya, harga disini cukup mahal. Agak ngagetin pas harus bayar, walau makanannya sepadan dengan harganya. Siapin dompet ya.

 

Nah, khusus makan sore, dikuasai oleh cemilan Palembang terenak di dunia yaitu PEMPEK. Papaku bilang dulu waktu umur 3 tahun, gue udah sanggup ngabisin Pempek Kapal Selam yang gede sendirian, sama cuko nya semua. Sruput sampe kering. Minta tambah lagi abis itu! Sadis yak. Hahaha Entah Papa lebay atau beneran, tapi yang jelas Pempek is something I forever will love. 

Mumpung di Palembang, gue menyempatkan diri makan di 3 resto Pempek terkenal disini. Tadinya mo nyoba 5 bahkan 7…. 10 bahkan kalo bisa. Tapi waktu dan perutnya gak nututi kalo kata orang Jawa. Yawis. Apa daya cuma sebentar disini.

Yang gue cobain pertama yaitu Pempek Vico.

Ini tempat bukan cuma pempek-nya yang terkenal tapi juga Es Kacang-nya. Ya udah semuanya gue embat. Cara makan pempek di sini tuh beda ama di Jakarta. Di Vico ini, semua pempek udah dipajang di meja, tinggal ambil aja lalu makan sama cuka. Gue suka banget cuka di Vico karena super tangy / asem dan pedesnya pas tanpa perlu tambahan sambal ekstra. Pempek di Vico terbuat dari Ikan Tenggiri dan rasanya oke banget. 

24 Jam Kuliner di Palembang

 

Kedua, gue berangkat ke Pempek Lince.

Banyak yang ngerekomendasiin tempat ini ke gue. Waktu gue dateng, tempatnya lagi cukup sepi, jadi gue sempet di tanya-tanyain dan di kepoin sama yang jual. Ngobrol-ngobrol-lah kita. Mereka bilang kalau bahan pempek mereka ialah campuran Ikan Tenggiri dan Telur Bebek.

Selain nyobain pempek kulit crispy, gue makan juga TEKWAN, salah satu makanan khas Palembang berkuah hangat disini. Sedap!

24 Jam Kuliner di Palembang

 

Ketiga, gue ke Pempek Beringin.

This place is famous. Gue lama banget dalam perjalanan kesini. Supir gojeknya muter-muter nyasar sambil nanya ke gue terus-terusan. “Dimana nih? Belok mana? Kanan kiri atau lurus?”.

Loh yang turis kan aku… bapak kan drivernya disini. Kok bapak yang nanya mulu?

Akhirnya gue sampe juga di Pempek Beringin cabang yang di Jalan Rajawali. Katanya, untuk bahan pempek disini, mereka pake gabungan Ikan Gabus dan beberapa ikan sungai lainnya. Ok kok rasanya, bisa kalian cobain juga kalo ke Palembang.

Mungkin nggak sih ada pempek yang nggak enak di Palembang? Keknya enak semua ya. Puas gue makan pempek!

 

24 Jam Kuliner di Palembang

 

Untuk Makan Malam, gue bawa suami ke Rumah Makan Pindang Musi Rawas.

Yep, gue yang bawa, bermodal cari di internet, karena disini menjual menu primadona yang gue udah penasaran banget mau coba dari dulu, yaitu TEMPOYAK.

Ada yang tau apa itu tempoyak? Tempoyak ialah olahan fermentasi durian yang biasa dimasak bareng ikan, walau bisa dengan protein lain juga. Orang banyak yang nggak sanggup makan tempoyak karena emang bau dan rasa asamnya cukup tajam. Jangan bayangin bau dan rasa buah durian asli ya. Beda.

Buat gue sendiri setelah dimakan… hm… antara doyan nggak doyan sih. Jujur nggak abis satu porsi! Hahahah Suami bahkan nggak mau sama sekali nyobain. Ngabisin sendiri aku tak sanggup. Selain tempoyak, disini gue juga makan PINDANG UDANG dan beberapa menu khas lain.

24 Jam Kuliner di Palembang

Tengah malemnya, gue masih makan lagi di Upnormal yang buka 24 jam sekaligus ngopi sama suamikuh. Biar gaspol sekalian kulineran hari ini, pulang hotel lalu tidur nyenyak kekenyangan. Jangan pada protes ya, gue emang makannya banyak kalo kalap. Maap.

24 jam kuliner di Palembang is so good. Kalo next time gue bisa kesini lagi, kasih tau harus makan dimana ya. Kalian yang orang Palembang bisa tinggalin komentar dibawah.

Anyway, diluar cerita kuliner 24 jam di Palembang gue ini, ada satu hal lagi yang harus gue ceritain, yaitu kunjungan bersejarah gue ke rumah masa kecil gue, di jalan Syakiyakirti – dekat percetakan. Berhubung Rumah Sakit Bersalin “HANA” tempat gue lahir udah nggak ada lagi gedungnya, satu-satunya tempat yang bisa gue datangi untuk melepas rindu memori masa lalu ialah rumah tempat keluarga gue tinggal dulu. 

Aduh, begini toh rasanya pulang ke tanah kelahiran. Sentimentil banget. Sampe hampir mau nangis terharu rasanya. Lebay paraaahhh tapi beneran. Dalam perjalanan naik taksi kesitu gue banyak bengong, senyum-senyum tapi kayak emosional gimanaaa gitu. Mungkin karena gue seniman juga kali yak, jadi yang beginian dalem banget – padahal sik mungkin biasa aja buat orang kebanyakan.

Berbekal peta denah rumah kita kiriman Mama Papa, sampailah gue di lokasi.

24 Jam Kuliner di Palembang
ini peta original bikinan Mama Papa dan Kakak yang dikirim ke gue

 

Pastinya gue udah sama sekali nggak ngenalin daerah situ. Jadi gue angkat telpon, dan nanya ke mama papa dan kakak.

“Aku udah disini sesuai peta yang kalian kasih. Yang mana nih rumahnya?” Tapi mereka semua bingung dan ngasih jawaban yang beda-beda.

“Rumahnya yang di depan jalan!”

“Bukan yang depan ya, salah itu! Yang bener yang belakang, eh samping!”

“Bukan yang samping ya, tapi yang sebrang!”

Lah kok lain semua omongannya. Yang mane ini rumahnyaaaa? Maklum lah ya, setelah puluhan taun, baru gue doang yang bisa balik sini lagi. Semua jadinya udah disorientasi. Hahaha

“Pokoknya rumah kita tuh sebelahan ama rumah Pak Rozak!”,  kata mereka kompak. Hm, rumah Pak Rozak yang mana pun gue nggak jelas. Keluarga Rozak adalah nama keluarga yang selama kita tinggal di Palembang menjadi tetangga kita dan anak-anaknya adalah sahabat dari kakak-kakak gue. Waktu kita pindah dari Palembang jaman dulu itu, mereka masih lanjut tinggal di Palembang bahkan sampai tahun 2010-an.

Setelah diskusi di telpon cukup lama, gue pun ambil kesimpulan bahwa rumah lama gue ialah sebuah rumah tua ber cat biru yang ada di jalan itu. Pasti yang itu deh, yakin gue. Gue pun celingukan dan foto-fotoin si rumah kosong itu. 

24 Jam Kuliner di Palembang

Puas dokumentasi, di pojokan jalan gue liat ada sebuah toko Pempek bernama Pempek 346.

Loh kebetulan banget! Ini salah satu toko pempek yang memang pengen gue datengin! Gue liat di internet, didalam toko pempek ini ada sebuah dinding bertuliskan “Sejarah Pempek” yang keren banget buat di foto. Mampir ah!

Jadi sebelum cabut, gue pergi ke toko pempek ini untuk beli beberapa bungkus KEMPLANG (krupuk khas Palembang) dan lalu minta ijin untuk mem-foto dinding mereka. Yak, foto dinding aja.

24 Jam Kuliner di Palembang
ini foto dinding di Resto Pempek 346

 

Pas lagi bayar, gue iseng tanya sama yang jual. “Bu, pernah tau rumah keluarga Rozak yang mana nggak ya?” 

Yang punya toko ngejawab: “Oh, ini rumah belakang kita, nih samping persis toko, itu rumah keluarga Rozak! Tapi mereka sudah lama pindah. Kamu kenal darimana?” Dia balik nanya. 

“Oh saya waktu kecil tinggal daerah sini, Bu. Mereka teman keluarga kami” jawab gue sambil senyum. Si yang punya toko mengangguk-angguk.

Besoknya nih guys, setelah gue udah balik dari Palembang, kakak gue menghubungi anak dari keluarga Rozak dan bilang ke mereka kalau si Olive ke Palembang dan mampir ke Jalan Syakiyakirti. Mereka hepi banget dengernya, dan tebak mereka bilang apa ????????  

Mereka bilang, kalau rumah masa kecil keluarga gue sekarang udah di rombak, dan jadiin toko Pempek bernama Pempek 346 !!!!!! Whattt ??? Ternyata karena simpang siur info, gue salah mengartikan. Rumah keluarga kita bukan rumah tua warna biru yang gue foto, melainkan rumah pojokan yang adalah toko Pempek yang gue datenginnn !!!

Wakwaw.

Hayah, ada-ada ajaaa. Gue kan kemaren cuma sempet foto dindingnya doang. Sama sekali nggak ambil foto lain, apalagi selfie disitu. HIKS, menyesal. Yawislah kapan-kapan ke Palembang lagi gue pasti akan mampir dan makan di Pempek 346 – my childhood house. Semoga mereka masih dagang ya. Kalopun nggak, gue janji akan ketok rumahnya, permisi numpang masuk dan foto. Untuk sekarang, udah happy banget kok, bisa mampir ke my old neighborhood, where I spent the first years of my life. 

24 Jam Kuliner di Palembang

24 Jam Kuliner di Palembang

Well, that’s my Palembang story. 24 jam kuliner di Palembang, and a little more from my childhood. Glad to finally meet up again with you, Palembang. You will always be special for me. Always. (11/16)

if you like my travel stories, please follow me with your email!

write your email here.

“For in every adult there dwells the child that was, and in every child there lies the adult that will be.”

John Connolly

olivelatuputty.com/blog – @shiningliv

(13) Comments

  1. Selamat datang kembali ke kampung halaman, pasti ngangenin banget. Ortu dulu nggak ingat, mbak, nomor rumahnya? Meski bentuk bangunannya berubah setelah sekian puluh tahun lamanya, tapi kadang kita bisa menemukan rumah yang dulu ditinggali dengan mengurutkan nomornya.

    1. Hi Mba… iya nih udah lupa smua mereka hehehe tp seneng juga aku udah masuk kedalam rumah masa kecilku walau tanpa tau kalo itu rumahnya hehehe btw thanks for reading ya:)

  2. Ken nyang says:

    Wow..!! Gotta try this.. thank u

    1. you’re welcome! ken nyang pasti nama samaran nih.. yg jelas pasti doyan makan hehehe

      1. Ga cukuuuuuuuup cuma 24 jam siih hahahhaha. Aku aja 4 hari di Palembang msh blm puaaaas mba. Ya Allah makanan Palembang itu ga ada yg failed, enak semuaaa :D. Aku tergila2 Ama mie celor pastinya ntah itu yg 26 Ilir, juga yg mie celor poligon. Semua pempek udahlaaah, even yg harga perbijiknya aja 1000 perak itu juga enak. Aku puas makan pempek dr yg udh beken Ampe yg murah.

        Trus Burgo, laksan, celimpungan, nasi minyak, Ama pindang udang hahahahah. Udangnya puas bangetttt yaak, segede2 itu. Bersyukur aku ga ada alergi seafood.

        Selesai pandemi sih aku mau kesana lagi naik mobil aja. Mumpung udh ada tol baru mba :D.

        Kocak banget sih rumah yg lama ternyata jd tempat makan pempek hahahahah :D.

  3. VINDA says:

    WONG KITO GALOOOO

    1. wong kito galo Vinda! hehehe thanks for reading!

  4. Desy says:

    pernah ke plmbg sekali doang liv jaman masih ngantor jadi gk bs ksh rekkmendasi makanan enak tambahan ke km nih sukses terus olive

    1. thanks for reading Des! gapapa banget kok.. udah dibaca juga udah hepi.. thanks for stopping by!

  5. Kanggep says:

    Olive…itu lihat photo2 Pempek….sampai jadi sambil ngebayangin rasa-nya….

    1. hahaha iya Kanggep langsung atuh cari pempek, banyak di Bandung Kanggep hehehe

  6. Musti makan bakmi aloi yg asli palembang dong olive. non hallal tapi enak banget loh kalo jala-jalan ke palembang lagi ya

    1. ah thanks for the rekomen Veve! Thank u juga udah baca ya:)

Post Your Comment

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

error: Content is protected !!

FOLLOW OLIVE'S TRAVEL BLOG  

free travel stories & ideas, directly to your email

 

Success! Please click "CONFIRM FOLLOW" in your email

There was an error while trying to send your request. Please try again.

You have subscribed. An email will be sent for you to CONFIRM. Thank You