SEI Paling Enak Di Kupang

sei

Selamat datang di Kupang. Ibukota SE’I dunia. Buat yang belum tau se’i itu apa, itu adalah sejenis daging asap. Bayangin daging berbumbu rempah diiris panjang dan diletakkan diatas tumpukan kayu dan daun, lalu dibawahnya ada api yang membara. Fungsi api bukan untuk memasak langsung, tapi mengeluarkan asap panas yang bikin daging tadi matang. Hasilnya? Asli ENAK banget.

Gue sibuk nanya orang lokal, mana sei paling enak di Kupang. Ada yang bilang ini, itu, anu…. dan tugas gue ialah mencoba semua yang mereka bilang.

Om Ba’i.

Ini adalah tempat se’i legendaris karena katanya ini adalah tempat asal mula se’i di Kupang. Ba’i adalah nama si Oom pemilik resto yang bikin se’i ngetop bertahun-tahun yang lalu.(ps: thank u koreksinya kak Erlyn) Satu orang makan disini, ketagihan, bawa keluarga, terus temen-temennya, dan berlanjut terus hingga sekarang Kupang identik dengan se’i. Jadi wajib banget untuk kesini nyobain!

sei

Berlokasi di Baun, sekitar 25 km dari Kupang, tempat makan yang satu ini sederhana banget. Ada satu ruangan yang khusus dibikin untuk mengasap daging. Ini agak vulgar tempatnya, karena penuh asap, berantakan,  kurang kesan higienisnya dan pastinya ya ada daging bertaburan dimana-mana. Abang-abang yang masak semangat banget sampe naik-naik ke atas kayu pemanggang. Disini gue ketemu the famous Om Ba’i – seorang pria paruh baya dengan gigi merah bekas mengunyah sirih dan murah senyum. Kalo ditanya, banyakan nyengirnya ketimbang jawabnya. Gapapa deh, yang penting makanan laku keras ya Om…hehe

sei

si Om dan dagangannya

sei

sei

sei

Uniknya, orang-orang kesini bukan untuk makan secukupnya tapi untuk makan sebanyak banyaknya. Cocok kalo rame-rame kesini. Mesennya bukan “berapa porsi” soalnya, tapi “berapa kilo”. Dalam satu hari tempat ini biasanya melayani pesanan kurang lebih 140 kg daging se’i dan 650 buah se’i rusuk. Wow! Dan waktu pesenan kita dateng nih ya, gue nganga… oh my gosh, gede banget dan banyak banget! Rusuknya bikin gue ngerasa kayak lagi makan di resto langganan Asterix & Obelix. SADIS.

Bambu Kuning

Resto ini-lah yang paling ngetop di Kupang di kalangan turis. Katanya se’i nya enak banget banget banget. Katanyaaa loh ya….

Gue dateng untuk makan siang disini, dan suasananya rame abis. Bagian luar sebelah kiri warung makan adalah tempat memasak se’i-nya. Ya, versi mini –lah dari yang gue liat kemarin di tempat Om Ba’i. Daun dan kayu yang dipakai kurang lebih sama, yaitu kayu lamtoro dan daun kusambi. Perbedaan rasa tiap tempat katanya sih terletak di satu buah kayu misterius yang posisinya ada di paling tengah. Kayu apa? Rahasia dapur masing-masing.

sei

sei

Lain dengan kondisi di Om Ba’i, di Bambu Kuning kita bisa makan dengan porsi wajar. Gue bisa mesen satu porsi nasi campur se’i saja, dimana akan hadir nasi dengan sedikit daging dan sayur plus sambal. Cukup untuk makan sendiri. Tapi ya kalo lapernya lagi kebangetan, sangat boleh kok mesen ½ kg atau satu kg atau bahkan lebih. Oya, selain se’i, disini ada juga sate yang menurut gue enak!

Aroma

Ini resto se’i ketiga yang gue datengin. Salah satu temen gue, orang lokal di Kupang, mati-matian bilang kalau se’i di Aroma lebih enak dari Bambu Kuning. Katanya kalo di Bambu Kuning dagingnya tuh sering ada bagian yang agak gosong karena kena api, sedangkan kalo di Aroma murni rasa daging asap. Oke, mari kita coba.

sei

Gue sampe di Aroma untuk makan malam dan ternyata tempat satu ini super beda dari 2 tempat yang gue cerita di atas. Bentuk tempatnya ialah restoran bersih dengan tata tempat yang modern – jadi kesan yang ditimbulkan juga beda. Menu yang disediakan juga jauh lebih variatif. Disini gue nggak lihat tempat mengasapi daging – yang ada malah microvawe di pojokan untuk menghangatkan daging yang dipesen. Nah loh. Dalam hati gue sempet ragu: daging asap kalau dipanasin pakai microwave emang masih enak ya?

Pesenan gue berupa 1 kg se’i, sate, soup, dan sayur kangkung dateng beberapa menit kemudian untuk menjawab keraguan gue tadi, bener apa nggak.

sei

sei

Ibu Soekiran

Tempat keempat bernama Ibu Soekiran. Ini adalah nama tempat beli oleh-oleh di Kupang yang super ngetop. Kenapa gue mention disini, soalnya daging se’i yang gue cerita diatas di semua tempat makan tadi adalah daging BABI. Karena lokasi di Kupang, jadi mayoritas se’i yang dijual pasti babi.

sei

Nah salah satu solusi untuk yang nggak makan babi ya Ibu Soekiran ini. Dia menjual se’i SAPI dan se’i IKAN beku untuk dibawa pulang. Kemasannya di vakum dan bisa tinggal di freezer berbulan-bulan, siap untuk dimasak dengan variasi apapun. Rasanya enak kok, walau agak beda ya se’i habis dimasak langsung dengan se’i beku.

Dari semuanya, mana favorit gue pribadi? Hm, jawabannya nanti aja kalo kita ketemu langsung kita bahas deh… soalnya semua nilainya mirip-mirip. Ohya, kalau makan se’i jangan lupa ditambah dengan Lu’at, yang adalah sambal khas Kupang yang memang dirancang untuk jadi pasangan se’i. (Cabe plus jeruk purut sama kulit-kulitnya difermentasi berhari-hari sebelum dimakan). Pedesnya luar biasa tapi enaknya juga luar biasa! Maksimal!

Selamat menikmati sei paling enak di Kupang ya…

sei paling enak di kupang

tinggalin comment di bawah ya guys//for comments, leave them below.. thank u everyone!:)

Suka sama blog ini? FOLLOW yuk SEKARANG!

write your email and you will get ALOT of info! It's super easy and it's FREE

not eating meat is a decision. eating meat is an instinct  – Denis Leary – olivelatuputty.com @shiningliv

 

23 comments to SEI Paling Enak Di Kupang

  • Anonymous  says:

    Hi,

  • Anonymous  says:

    Olive,Kalau ke bandung cobain sei 55
    Ada di Cibadak,culinary night
    Paling enak di Bandung itu..

    • Olive  says:

      haloww… thank u rekomendasinya.. .next time ke Bandung lagi semoga sempet mampir dan nyoba:)

    • Anonymous  says:

      Jadi kpingi ke baun,huffff..

  • Anonymous  says:

    asik ka olive, se’i babi Kupang paling terkenal enaknya kk, makanan kampung lainnya yang harus dicoba tumis bunga pepaya tumis jantung pisang, tumis sayur marungga padis, enak loh kk hehehe btw suaranya ka olive bagus sukses selalu ya kak, God bless you kk

    • Olive  says:

      haloo… thanks for reading ya walau nggak ada namanya yang comment hehehe… iya nih semoga kapan kapan bisa ke Kupang lagi! thank u complimentnya:) God bless u too!

  • Nc  says:

    Sei og Sei,,,,talalu oke bgt

    • Olive  says:

      hahaha iya Nico, sei memang oke! terimakasih sudah visit blog nya ya!

  • s.rama  says:

    haraaaamm tapi enak hahaha

    • Olive  says:

      heheheheh iya:D

  • Nael  says:

    Hei Olive…. Sei Ba Kupang plus sayur jantung pisang & daon pepaya memang mantap. Saya pernah 4 hari makan Sei terus. Abis itu balik ke Jakarta dengan kepala pening tak berkesudahan ha ha…

    • Olive  says:

      Naeeelll thank u for reading bro! jangan lupa follow blog nya jugaa dong sekalian hehehe kan kita sama2 hobi nulis! hehehe sama bro, waktu itu juga makan sei sampe pusing hahahaha sadis memang

  • sianny  says:

    dan satu lagi yg menyenangkan, disana org orgnya demen sambel heheheheh

    • Olive  says:

      iyah…sambelnya juaraa,,,tapi kalo sambelnya udah di botolin untuk jadi oleh2 gak enak.. gue beli bawa jakarta nggak enak akhirnya dibuang, musti fresh yang disananya

  • sianny  says:

    Dulu pas ke kupang cobain sei sih, tapi kok rasa rasanya babi yg lo makan lebih menggiurkan ya…dan lebih gede gede

  • Kezia P  says:

    Sadiiiisssss!

    • Olive  says:

      yyyesss! hehehe

  • Erlyn Radja Udju  says:

    Hahahaha.. sedikit koreksi, yang dibahas paling pertama, namanya se’i om Ba’i, tempatnya di Baun, Liv…

    • Olive  says:

      hahahhaha salah ya kak… ok aku benerin sekarang jugaa….hahahahha untung dikoreksi…:D thanks kak!

  • Reyhan  says:

    haram tapi enak kayaknya ya:D

    • Olive  says:

      kan yg halal juga ada hehehe

  • Magda  says:

    Seiiiii oh seiii

    • Olive  says:

      iya magda.. nggak ada matinya emang nih sei…:D

Post Your Comment