Yuk Makan di WARKOP NYC – Warung Kopi di New York City. Bayar Berapa Ya?

Selamat Sore dari NEW YORK CITY!! Kita baru aja mendarat di New York City dari Los Angeles. Penerbangannya tuh lama loh, dari barat ke timur sekitar 6 jam penerbangan, jaraknya lebih jauh dari Jakarta ke Papua. Capek banget begitu mendarat, rasanya pengen buruan rebahan. Tapi kita dapet kabar dari temen kita yang punya apartemen kalo apartemen baru bisa di-akses di jam 7 malam, sementara sekarang jam 4 sore. MAU KEMANA DULU NIH KITA BAWA KOPER SEBANYAK INI?? Untung kita inget di New York ada WARKOP NYC, warung tempat ngopi dan makan ind*mie. Yuk kita coba makan di Warkop NYC ! Pas banget New York lagi super dingin dan kita lapar banget, kita hajar kopi dan Ind*mie panas, pasti jos.

Sedikit cerita, penerbangan kita dari Los Angeles kemaren tuh antik banget. Belum pernah sepanjang sejarah gue beli tiket pesawat, udah bayar, confirmed, tapi nggak dapet nomor booking karena ternyata kita masuk waiting list!

Jadi duit udah di potong dari rekening, tapi kita belum tentu bisa terbang karena sebenarnya pesawatnya sudah penuh. Kita dimasukin ke daftar tunggu, dan hanya bisa terbang kalau ada 2 orang penumpang yang batal terbang.

Kalau mereka jadi terbang, ya kita nggak jadi berangkat. Lah piye toh???

makan di Warkop NYC
Pemandangan New York dari pesawat… keliatan betapa besarnya Central Park New York di bawah sana…

 

Kita ampe bingung sendiri, karena setau gue, seseorang bisa masuk daftar tunggu tuh kalau ketinggalan pesawat sebelumnya. Lah ini kan tiket baru beli dan transaksi berhasil. Tapi kok bisa begini? entahlah.

Kita udah telpon maskapai DELTA Airlines, tetapi nggak bisa mendapat penjelasan pasti selain disuruh nongkrong di bandara beberapa jam sebelum keberangkatan (walau belum tentu bisa terbang).

Karena penerbangan kita pagi, jadi sebelum subuh kita sudah ke LAX, bandara di Los Angeles. Percayalah, tempat nunggu di LAX penerbangan domestik tuh sama sekali nggak ramah ke travelers. Nggak ada kursi tunggu dan semua orang ngemper bak pengungsi selama counter check in belum buka. 

Kebayang yah jadi kita. Bawa koper banyak (koper kita beranak karena kebanyakan belanja di LA) dan ada di momen ketidakpastian. Emang segala sesuatu yang nggak pasti tuh nyiksa banget. Tapi puji Tuhan, subuh itu juga kita dapet email menjelaskan ada 2 orang yang cancel sehingga kita dapat kursi untuk terbang. HORE!!! Tuhan memang selalu baik.

makan di Warkop NYC
Ini tampak belakang suami.. boarding di Delta Airlines – penerbangan LA ke NY

 

Cerita kembali ke New York ya…

Sampai ke Warkop NYC di daerah Hell’s Kitchen (salah satu daerah pusat makanan di New York), kita masuk ke WARKOP bernuansa kuning ini dengan sumringah, karena tau sebentar lagi bakal makan Ind*mie, comfort food orang-orang se-Indonesia raya.  

Kita agak heboh grasak grusuk bawa koper di pintu depan. Tapi begitu masuk, langsung disambut sama suasana hangat yang khas Indo banget. Ada beberapa orang Indo juga yang baru dateng dan mesen makanan sambil menyapa kita. Yang ngelayanin juga langsung ramah banget say hello ke kita pake Bahasa Indonesia pastinya.

makan di Warkop NYC

makan di Warkop NYC

“Masuk Mba, Mas…. langsung duduk aja. Mau pesen apa?”.

Eh nggak lama dia bahkan ngenalin suamiku dan nyapa suamiku pake nama. “Mas Matias ya?” katanya. Langsung deh beban capek kita hilang seketika. Berasa masuk ke rumah sendiri.

“Mau Ind*mie, kopi, roti, tahu, tempe…….” pesan kita berdua semangat sambil cerita sedikit tentang perjalanan kita. Bener-bener seneng bisa ada disini. Sebenarnya sebelum ke Los Angeles, kita tuh sudah ada di New York dan sempat mau ke Warkop NYC, tapi waktu itu mereka tutup (mereka tutup setiap harı Selasa). Jadi sempet kecewa nggak jadi nyobain. Untung kali ini pas banget waktunya kita bisa mampir. Nggak ada yang kebetulan memang. Kunjungan yang sekarang ini jauh lebih berkesan pastinya, ketimbang kalo kita kesana pas lagi nggak laper, atau nggak lagi bawa koper seperti di hari Selasa waktu itu.

Makanan kita dateng, dan tahu tempenya melebihi ekspektasi. ENAKKK BANGET!! Kopinya juga enak dan Ind*mie ya rasanya pasti oke ya hahahaha sejak dulu kala nggak pernah gagal.

makan di Warkop NYC
Ini tahu gorengnya… itu sambel kecap pake cabe rawit bikin rasa tahu-nya makin enaakk.. tempe mereka juga sedap loh!

 

makan di Warkop NYC
Selain mesen mie goreng, kita pastinya mesen ind*mie kuah panas pake telor juga dongggg biar afdol hehehe

 

makan di Warkop NYC
Disini kerupuk satunya Rp. 15 ribu kalo di kurs rupiah saat itu… di atas kaleng kerupuk banyak pengunjung yang nempel duit Rupiah plus pesan-pesan gitu..

 

Barang-barang lain yang ikut dijual disini…

 

Yang menyapa dan melayani kita sedari tadi, Mas Omar Karim, ternyata bukan cuma jaga Warkop tapi pemilik Warkop NYC. Dia duduk bentar bareng kita, dan cerita tentang visi dia dan partnernya untuk buka banyak Warkop di seluruh Amerika.

New York adalah kota uji coba pertama mereka dan terbilang sukses karena mereka berhasil diliput oleh New York Times dan situs Eater New York, dimana para kritikus makanan sangat terkesan dengan kuliner Indo yang mereka tawarkan. Ya iyalah, Ind*mie dan kopi Indonesia mana ada yang bisa lawan???

Mas Omar (tengah) yang ramah bangett… sukses Mas!

 

Waktu kita duduk disana, customers yang bukan orang Indo pun berdatangan. Kocak deh dengerin mereka mesen makan, nanya penjelasan bedanya menu ini dan menu itu.

Kita nongkrong disini sampai hampir menjelang jam 7 malam, lalu kemudian pulang dengan hati dan perut bahagia. Makasih banyak Warkop NYC untuk keramahan dan makanannya. Untuk secuil waktu, you were our home away from home. SUKSES terus Warkop NYC, semoga segera buka cabang dimana-mana across America seperti rencananya, dan laris manis selalu.

Kami berdua…

 

Oh buat kalian yang penasaran ama harganya, nih gue kasih screenshot daftar harganya ya.

Inget ini harga waktu gue berkunjung di Bulan April 2022 ya.. Jadi kalau kalian ke sini di waktu yang udah jauh kedepan setelah tanggal ini, ya mungkin udah berubah lagi harganya.

Nah untuk makan kali ini, kira-kira kita bayar berapa ya?

Total harga makan di Warkop NYC, kita berdua ngabisin sekitar USD 45 (kurang lebih Rp.660 ribu di kurs yang berlaku waktu itu). WKWKWKWKW dibanding nongkrong di warkop Indo emang jauh banget ya bedanya!

Ya namanya juga di Amerika….kalo di kurs ke Rupiah ya jadi mahal gila-gilaan segalanya…ampuuunnnn!!!!! Tapi buat mereka yang tinggal dan kerja di New York, ya ini harga standar aja sih pastinya.

Anyway, ini link REEL Instagram gue tentang Warkop NYC buat yang mau liat langsung klik aja. Buat yang mau subscribe blog gue juga boleh banget, post baru tentang travel gue akan langsung masuk ke email kalian.

Follow me with your email!

write your email here.

Makasih udah baca blog gue teman-teman, jangan lupa tinggalin komen dibawah ya…. Stay healthy and happy everyone!

Food is indeed the most primitive form of comfort – olivelatuputty.com/blog – @shiningliv

(3) Comments

  1. Ina says:

    mahal sekali ya kak

  2. Hyeun Bin says:

    Dingin2 makan panas itu uenak pooollllll

    1. Meike says:

      Thank you. Cerita pengalaman yg berguna banget. Tips2 nya terbang dengan pesawat yg ga jelas. Bagaimana effortnya. Cukup seru dan membantu.

Post Your Comment

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

error: Content is protected !!

FOLLOW OLIVE'S TRAVEL BLOG  

free travel stories & ideas, directly to your email

 

Success! Please open your EMAIL and click "CONFIRM FOLLOW"

There was an error while trying to send your request. Please try again.

You have subscribed. An email will be sent for you to CONFIRM. Thank You