Mencoba Berbagai Kuliner Korea, di KOREA

koreanfood

안녕하세요 !! Annyeong haseyo !! Siapa pecinta kuliner Korea angkat tangannya lalu tos sama gue! Sejak pertama mengenal rasa makanan Korea, bisa dibilang gue cukup obsessed. Nyobain ini dan itu. Dan waktu akhirnya ada kesempatan berangkat ke Korea, langsung rasanya pengen ngunyah 24 jam sehari tanpa henti selama ada disana. Di tulisan kali ini, gue mau berbagi pengalaman mencoba berbagai kuliner Korea, di Korea. Untuk tulisan ini, ada 16 kuliner wajib yang paling standar. Mulai yuk.

 

Bulgogi 불고기

Bulgogi gue letakkan di nomor 1 karena siapa sih yang nggak tau bulgogi?

Daging sapi iris tipis yang sudah direndam dalam bumbu khas Korea dan dimasak lalu dimakan pakai nasi panas. Aih sedap. Sejarah bulgogi sudah ada di Korea sejak berabad-abad lalu dan menjadi makanan tradisional wajib untuk keluarga Korea.

Pada suatu sore, gue menemukan satu resto mungil di Seoul yang rame sama orang lokal. Gue naik ke lantai 2 dimana atapnya pendek banget sehingga kita harus merangkak untuk bisa duduk. Lalu kemudian gue memesan bulgogi buatan si Ibu pemilik resto. Enak bos!

koreanfood

 

Odeng 오뎅

Odeng ya bukan oneng. Heheheh.

Odeng adalah fish cakes yang sering dijadiin cemilan di Korea. Gue sebelumnya belum pernah makan ini. Gue liat setiap pagi ada ibu-ibu yang jualan ini di salah satu stasiun kereta di Seoul dan jualannya selalu di kerubungin banyak orang lokal.

Akhirnya gue ikut mampir dan nyobain juga. Warnanya krem dan bentuknya kayak renda trus di tusuk ke lidi dan dicelup ke saus pedas sebelum dimakan. Sesudah makan, kita dikasi kuah panasnya untuk diminum. Endes. Pas memang buat makan pagi atau nyemil di hari yang dingin. Murah pula!!!

Odeng juga dikenal dengan nama lain yaitu ‘eomuk’. Entah mana kata yang lebih tepat. Kayaknya sih sama aja.

koreanfood

koreanfood

 

Tteokbokki 떡볶이

Ini adalah sejenis cemilan juga, dan dikenal sebagai cemilan tradisional Korea sejak abad 19. Kalau Odeng adalah fish cakes, yang ini tuh rice cakes. Orang Korea suka banget sama rice cake yang satu ini, mangkanya bisa ditemuin bukan cuma di restoran tapi juga di pinggir jalan.

Tteokbokki aslinya bukan warna merah – dan tteokbokki saos merah yang biasa kita makan tuh di’ciptakan’ secara nggak sengaja di tahun 1950an dan sejak itu jadi idola masyarakat.

koreanfood

koreanfood

Gue pribadi nggak gitu suka karena pertama kali coba di salah satu resto Korea di Jakarta, rasanya aneh. Jadi males deh abis itu. Di Korea, karena tteokbokki ada dimana-mana, mau nggak mau makan juga – apalagi suami belum pernah sama sekali tau tentang tteokbokki ini.

Eh setelah dipesan, ternyata tteokbokki enak juga… suami juga doyan banget.

 

Korean BBQ 기구이

Mungkin sebulan sekali di Jakarta gue selalu ngajak suami makan Korean BBQ. Terutama kalo lagi pengen makan daging dan bawang putih. Ahhhh sedap!

Di Korea gue udah agendakan untuk kita berdua mencari Korean BBQ yang enak. Kita ended up nyoba makan di 2 resto berbeda, dua-duanya all you can eat bbq. Yang satu di daerah Dongdaemun agak gagal, yang satu lagi sukses banget – terletak di daerah GANGNAM. Kalo dirupiahin hanya sekitar Rp.150 ribu per orang dan makan sepuasnya – enaknya minta ampun lagi!! Restonya nggak ada nama Inggrisnya – cuma dari luar kita bisa liat lambang-lambang babi warna pink aja dimana-mana.

koreanfood

muka siap makan daging sepuasnya!!! 

 

koreanfood

koreanfood

koreanfood

koreanfood

Kayaknya biasanya resto ini antri panjang deh, karena diluar resto udah siapin tempat duduk khusus untuk yang antri. Tapi waktu kita datang mungkin karena pas di jam mereka baru buka, jadi resto lagi biasa aja jumlah pengunjungnya, rata-rata anak-anak muda Korea. Sekali ambil daging, mereka tuh bisa ambil sampe segunung tinggi!! Syok gue liatnya aseli. Gak mo rugi kali yeee!

Gue ampe mikir wahh kapan balik modalnya nih resto kalo pengunjungnya brutal gini semua🙁.

But believe me, it’s probably the BEST KOREAN BBQ we have ever tried. EVER! It’s so so good. Kita kalo balik Korea lagi pasti akan makan sini lagi. Pasti. Samgyeopsal-nya enak banget ampuuuun!

 

Sannakji 산낙지

koreanfood

Sannakji ialah gurita / oktopus yang dimakan hidup-hidup alias mentah. Ini bucket list banget nih! (Walau gue janji hanya akan sekali nyobain makan ini….)

Pengalaman gue dan sannakji ini menyusul ya tulisannya di blog. Please follow blog gue via email kalian, janji nggak akan ada spam, cuma sesekali kirim cerita seru travelling doang. Follow, supaya ceritanya bisa langsung masuk ke inbox email kalian tanpa ribet. Thank u guys !

Tulis emailnya disini ya

write your email NOW. It's super easy and it's FREE

 

Mandu 만두

Mandu adalah dumplings versi Korea yang menurut pendapat gue sangat sangat enak. Isinya adalah campuran antara daging sapi dan babi, dan lalu dimakan panas-panas dalam jumlah banyak – minimal 10 buah lah.

Gue nemu satu resto kecil – 100 meter dari hotel yang buka 24 jam. Pemilik resto ini adalah 2 ibu tua yang sangat ramah walau nggak bisa bahasa Inggris dengan baik. Kita manggil resto ini dengan sebutan “warung tante”. They have such good home made Korean Food !! Kita walau udah kenyang pulang hotel malem-malem suka nyempetin mampir untuk makan disini. Mereka juga jual Mandu yang menurut logonya sudah ada sejak tahun 1995. Harganya murah, hanya 3500 Won seporsi, dan yummy.

koreanfood

 

Ramyeon 라면

Masak udah di Korea nggak makan Ramyeon sih?

WAJIB BANGET HUKUMNYA!!

You can find it pretty much anywhere and it always tastes good and spicy (walau not spicy enough for me ya heheheh)

I love Korean Ramyeon. Habis nulis tulisan ini nih, gue bahkan udah niat untuk langsung bikin ramyeon di rumah. Sluurp.

koreanfood

 

Naengmyeon 냉면

Pernah coba mie dingin Korea? Agak aneh ya makan mie tapi dingin. Bukan cuma dingin biasa.. tapi di mangkoknya bener-bener dikasih es batu serut!

Semacam es teler garut, eh tapi bukan hehehe. Diatasnya biasanya dikasih irisan timun dan telor rebus. Mie nya sendiri kenyal-kenyal gitu.

Kenapa dingin? Ya dari sononya udah begitu. Anehnya, dulu orang Korea suka makan mie dingin justru di musim dingin! Mereka makan disamping perapian panas. Tapi sekarang, mie dingin lebih laku dimakan saat musim panas. Karena sangat menyegarkan.

Di Indo gue nggak pernah makan mie dingin ini di resto Korea langganan, padahal mereka jual. Tapi di Korea, gue akhirnya coba makan dan ternyata not bad, not bad at all. It’s acually pretty good.

koreanfood

koreanfood

 

Samgyetang 삼계탕

Makanan ini juara sih. Kalo lagi nggak enak badan top banget makan ini soalnya ini adalah sup ginseng ayam utuh. Didalam ayam ada nasi, bawang putih, ginseng dan kurma Korea. JOS!

Gue makan samgyetang di Korea persis habis nyobain spa korea Jjimjilbang (찜질방), karena emang di tempat spa – nya tuh ada kayak kantin gitu. Badan langsung ternutrisi rasanya. Tulang ayam mudanya udah super lembut jadi bisa dimakan sampai tak bersisa di mangkok. Oya, karena dimasak tanpa msg, jadi biasanya kita di kasih garam dan merica untuk menyesuaikan rasa sesuai selera.

koreanfood

foto makanannya kehapus di hp… adanya foto kita berdua mejeng di Jjimjilbang persis sebelum makan hehehe

 

Gimbab 김밥

Ini adalah sushi roll versi Korea. Bisanya dijual di pinggir jalan dengan harga paling mahal 1000-an Won perbuah, lalu tinggal di potong-potong. Kalo penasaran ya memang harus cobain sik. Yang bikin perbedaan mendasar antara Gimbab dan Sushi Roll ialah cara mengolah nasinya. Nasi sushi dicapur garam gula dan cuka, sedangkan nasi gimbab diolah pakai garam dan minyak wijen

Lebih enak mana? Gue sih masih megang sushi roll ya💪🏼 . Tapi gimbab kalo isiannya pas, oke juga kok.

koreanfood

koreanfood

 

Bibimbap 비빔밥

Siapa yang belom pernah makan bibimbap?

Bibimbap tuh pada dasarnya nasi campur Korea. Nasi di mangkok panas dikasih topping berbagai macam sayur, telur, daging cincang dan sambelnya Korea yaitu gochujang. Udah deh, begitu sampe depan muka kita bentuknya masih rapih, dan tugas kita untuk ngacak-ngacak isi mangkok sampe bentuknya ancur tercampur, baru kita makan.

Gue sih doyan ya. Doyan banget malah. Sering ngidam makan bibimbap.

Bibimbap di Korea memang enak, tapi Bibimbap di banyak resto Korea di Jakarta nggak kalah enaknya kok. 

mencoba kuliner korea di korea

 

Jjajangmyeon 짜장면

Beberapa tahun lalu, jenis mie dengan saus kacang kedelai hitam ini naik popularitasnya di Indonesia. Gue pun ‘terpaksa’ nyobain di salah satu resto di Jakarta. Hm, biasa aja sih. Tapi waktu nyobain kemaren di daerah Namdaemun Seoul, wadau kok enak banget ya?

Mungkin karena yang di Korea pake daging babi kali ya… mungkin. Hehehe Resep aslinya pake daging babi soalnya.

Oya, fyi, jjajangmyeon tuh terhitung bukan makanan Korea asli ya — tapi makanan campuran budaya Cina, tepatnya dari Beijing. Kuliner aslinya bernama Zhajiangmian. Nggak heran, jjajangmyeon ter-enak di Korea pun dijual di restoran Cina di Seoul (Tempat yang kita cobain kemaren – katanya sih the best di Seoul).

mencoba kuliner korea di korea

 

Chi-Maek (Chicken N Beer) 치맥

Orang Korea menyatakan bahwa ayam goreng mereka lebih enak dari KFC, McD, bahkan lebih enak dari bikinan nyokap lo! Paling enak se dunia deh pokoknya! Beneran, ini temen gue orang Korea yang ngomong sendiri… bukan kata gue. Kalo lo gak setuju bilang sendiri ama dia, jangan protes ke gue.😎

Yang jelas mereka bangga banget sama Ayam Gorengnya, sehingga makan ayam goreng ditemani oleh bir dingin (Maekju dalam bahasa Koreanya) menjadi gaya hidup sendiri buat orang Korea.

Terciptalah istilah Chikin and Maekju atau CHI-MAEK. (Bahasa Korea-nya ayam tuh CHIKIN 치킨)

Pulang kantor, pulang main, pulang pacaran, pulang gereja, pulang karaoke, atao pulang dari mana aja – sebelum sampe rumah, banyak yang niat barengan akan mampir dulu untuk menikmati chi-maek di resto terdekat. Mangkanya ada lebih dari 600 juta ekor ayam pertahun yang di konsumsi di Korea. Sekali pesen ayam, mereka nggak tanggung-tanggung —- banyak banget, bukan cuma 1 atau 2 potong!!! Kadang bisa satu panci gede mesennya, makan bareng-bareng sampe habis.

Gue gak mau ketinggalan trend dong.

Kebetulan hotel gue di Seoul deket banget ama satu jalanan penuh resto khusus chi-maek. Kita pilih satu, masuk dan mencoba makan ayam ala orang Korea. Si ibu nya nggak bisa bahasa Inggris, tapi anak-anak muda yang duduk di meja sebelah kita kebetulan bisa bahasa Inggris dikit-dikit, jadi bisa bantuin kita mesen. Kita nggak mesen se panci kayak mereka ya.. takut gak abis. Mubazir ya kan. Pesen porsi normal aja asalkan bisa nyoba beberapa jenis sekaligus.

mencoba kuliner korea di korea

baru ngeh kalo tulisan di dinding resto belakang gue tuh CHICNEN bukan CHICKEN hehehehe.. 

 

mencoba kuliner korea di korea

mencoba kuliner korea di korea

Walau gue nyaris nggak pernah minum bir di Indo, khusus di Korea kali ini boleh lah nyobain walau seteguk dua teguk doang. Hahhhaha

Let me tell you. Ayam goreng original mereka emang SUPER ENAK sih, bisa diadu.  Sementara ayam dengan berbagai macam bumbu variasinya menurut gue sih biasa aja. Btw di Jakarta, Ayam Korea udah banyak gerainya kan ya.. kalian pasti udah pernah coba juga.

Gue dan suami nongkrong disini ampe lewat tengah malam dan pas balik kita sempetin selfie bareng dulu ama meja sebelah yang semaleman berbaik hati bantuin kita berkomunikasi berkali kali dengan ibu pemilik resto. 

고마워요!!  

mencoba kuliner korea di korea

geng meja sebelah yang baik hati

 

Soju 소주

Barusan gue bahas bir, nah sekalian ya bahas soju. Minuman arak asal Korea. Gue udah bertekad untuk nyoba soju di Korea – karena di Indo sama sekali nggak pernah minum soju. Doyannya air putih soalnya gue! 

Masuklah kita ke satu resto yang nggak ada tulisan Inggrisnya sama sekali. Nekad aja. Toh cuma pengen minum soju sebenernya. Eh tapi karena semua yang didalam tuh lagi makan, kita jadi nggak enak dan akhirnya memutuskan untuk makan sesuatu juga. Jadi kita mesen makanan ke si ibu-nya. Ibu-ibu yang jual nggak ngerti sama sekali satu katapun yang kita bilang.

Jadi kita asal nunjuk menu aja (di menu nggak ada gambarnya pula. Headeeuh.

Dia tanya “……….??” Kita jawab “yes” aja sambil ngangguk.

Dia pun kebelakang, dan nggak berapa lama kita dibawain sup panas. Begitu kita inspeksi, eh ternyata sup jeroan babi!!! Weks!! Trus si ibu tanpa ngobrol dan nanya apapun ke kita lagi, langsung aja “mengolah” supnya di depan kita – dikasih bumbu ini bumbu itu.. macem-macem pokoknya.

mencoba kuliner korea di korea

Wihhh… entah apa aja yang dicampur, tapi begitu di sruput rasanya enakkkk loh! Sampe sempet lupa bahwa kita mau minum soju doang tadinya.

Selesai makan, suami pun jalan ke lemari pendingin, ambil soju dan minumlah kita. Akhirnya bisa tau juga nih soju kayak apaan. Hm, ternyata keras juga ya rasanya soju. Apalagi buat non peminum alkohol seperti gue. Seteguk aja langsung bikin mata melotot. 

mencoba kuliner korea di korea

koreanfood

mencoba kuliner korea di korea

Pantesan orang Korea banyak banget yang mabuk soju kalo malam. Bergelimpangan di jalanan loh… masih pake dasi lengkap dan jas kadang. Termasuk waktu keluar dari resto ini dan jalan pulang ke hotel, 2 bapak-bapak juga keluar jalan sempoyongan didepan kita. Eh cewe-cewe juga doyan banget mabok soju di Korea. Nemu di jalanan cukup sering – dalam berbagai bentuk. 

Apa enaknya sik mabok, bukannya enakan sadar ya??

Selain di resto, banyak orang Korea yang minum Soju sambil nyemil di tenda-tenda warteg gitu – yang buka di pinggir jalan pas malam tiba. Sayangnya banyak tenda yang udah di tertibkan pemerintah karena nggak punya ijin resmi – jadi mulai agak susah nyari tenda soju ini di Seoul.

 

Jokbal 족발

Inti makanan ini adalah Kaki Babi. Gue gak suka pas nyobain di Korea kemaren tapi suami gue doyan, jadi dia yang ngabisin. Dari bentuknya aja udah aneh, apalagi rasanya. Tapi ya selera orang beda-beda sih ya….

Orang Korea sendiri – terutama para ceweknya – sangat menyukai Jokbal karena kandungan collagen nya yang sangat tinggi. Katanya sih bisa bikin kulit kinclong clong clong. Banyak lemaknya soalnya si Jokbal ini.

mencoba kuliner korea di korea

mencoba kuliner korea di korea

Merk skincare ternama Korea kayak ‘Tony Moly’ sampe niat bikin masker mengandung collagen babi yang katanya berkhasiat banget buat kulit wanita. 

Wah kalo itu rahasia kulit cantik wanita Korea mungkin gue harus mulai suka sama Jokbal. 😛

 

Kimchi 김치

Kimchi, hidangan fermentasi yang adalah wajib hukumnya di meja makan orang Korea dalam suasana dan kondisi apapun. Sejenis teh botol sosro – apapun makanan beratnya, kimchi-lah makanan sampingnya.

Gue yakin orang Korea nggak bisa hidup tanpa Kimchi. Yakin.

Kita sampe niat mampir ke Museum Kimchi untuk belajar sejarah Kimchi itu sendiri. As for me, I love love love kimchi. Ngangenin rasanya!

mencoba kuliner korea di korea

me and many Kimchi Variants in front of me

 

Korean Street Food

Di Korea, street food adalah andalan. Berbagai macam jenis makanan dijual di pinggir jalan – kita bebas milih dan beli dengan berbagai variasi harga. Nggak usah dibahas satu satu yahh.. gue sertakan beberapa foto-fotonya aja:

koreanfood

mencoba kuliner korea di korea

 

Makanan Seven Eleven

Fyi, makanan di resto Korea banyak yang harganya cukup menguras dompet. Jadi kalo ada niat menghemat, solusinya ya beli makanan beku di seven eleven karena harga sangat terjangkau.

Satu kali gue penasaran nyobain makanan di seven eleven and hey, ok juga loh! Lumayan enak dan dijamin kenyang pula karena porsinya cukup banyak.

mencoba kuliner korea di korea

seven eleven food

 

Well sekian dulu ya, biar nggak kepanjangan tulisan gue.

Kalo kalian nanya Liv, mana sundae, sundubu-jjigae, seolleongtang, ganjang gejang, bingsu, budae jjigae, dll? … sabar ya. Bakal ditulis di “Mencoba Kuliner Korea di Korea PART 2” hehehe.

Kita sebenernya juga nyobain lebih banyak lagi makanan – tapi namanya nggak tau apaan aslinya. Asal nunjuk gambar, keluar deh dari dapur dan enak. Hahahaha Nanti kalau gue udah tau namanya akan gue tulis juga buat rekomendasi kalian yang mau berburu makanan ke Korea.

Yang sudah baca, jangan lupa tinggalin komentar kalian dibawah yaaa, dan talk to you soon Guys!

 

If you ask me, I am always in a good mood for good food –

olivelatuputty.com/blog  @shiningliv

Tags:  , ,

18 comments to Mencoba Berbagai Kuliner Korea, di KOREA

  • Chindy  says:

    Mantaaap tulisannya, mba Olive. Btw.. tteoboki di Jakarta bisa dibeli di mana ya?

    • Olive  says:

      thank u Mba Chindy, bisa coba ke warung kuning di wijaya JakSel, Mba:)

  • Adie Riyanto  says:

    OMG, akhirnya ketemu juga di mari. Waktu itu kita pernah ketemu di Bali Marathon 2019. Ternyata blogger juga. Salam buat coach Matias ya kak 🙂

    • Olive  says:

      Halo Adie.. thanks udah mampir ke blog ku! tos sesama blogger! hehehe siap akan disampaikan salamnya ke Coach:)

  • Athina Ike  says:

    Aduh aduh, jadi pengen bbq nya, complete Olive. Thanks tulisannya.

    • Olive  says:

      emang bbq-nya paling nampol sih hehehe thanks for reading mba Athina!:)

  • Adji sam shoe  says:

    Harus dicobaiiin nih kalau ke korea.

    • Olive  says:

      halo Adji… yess!! must try in Korea of course! thanks for stopping by at my blog ya

  • Abim  says:

    Tos kak! aku juga pecinta kdrama kpop n kfood. dijakarta banyak yangr enak kak teritama di daerah jakarta selatan kak!

    • Olive  says:

      halo Abim.. wah sesama pecinta Kdrama dan KFood ya kita.. yes di selatan emang langganan makan disana. Thanks udah mampir dan kommentar ya Bim!:)

  • Olin  says:

    fix jadi baper laper. wajaaarlaaah yaaa para bucin drakoor slalu kerasukan rasa lapaaar klo ada scene yg isinya makan.

    • Olive  says:

      hahahah sesama pecinta Drakor! TOSS!! iya Lin, drama-drama itu bikin mupeng selalu memangggg ya..

  • ariani wardani  says:

    Mantep! sarange!

    • Olive  says:

      heheh thank u for reading Ariani.. saranghae juga hehehe

  • Kanggepkusuma Andriana  says:

    Seru sekali…ditunggu … ” Mencoba Kuliner Korea di Korea PART 2 “

    • Olive  says:

      wah ada comment dari Kanggep hehehe makasih udah baca ya Kanggep. Yes semoga bisa nulis bagian kedua segera ya heheh sehat-sehat Kanggep!

  • harsanto  says:

    Mi dingin pake es rasanya gimana tuh liv? Kalo indomi kita pakein es gimana kira kira ya untuk
    Cobain

    • Olive  says:

      halo Harsanto.. hahaha aku nggak kebayang kalo indomie dikasih es rasanya gimana. mending jangan deh heheheh

Post Your Comment

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.