Kuliner Vietnam di kota DA NANG

Beberapa waktu lalu gue dan suami berangkat ke DA NANG, sebuah kota wisata di Vietnam bagian Tengah. Nah, kalo ke tempat baru begini artinya waktu untuk kulineran. Kadang suka ngerasa bersalah karena suka kalap. Hehe.. ya tapi kali deh diet pas lagi jalan-jalan ya kann.

Yang kita makan cukup banyak di Da Nang, tapi yang bakal dibahas ialah yang paling diinget aja plus yang kita tau bahasa Inggrisnya apaan dan yang sempet di foto pastinya. Ok, here we go.

MI QUANG

Makanan nomor satu di list kuliner vietnam di kota Da Nang adalah semangkok mie bernama MI QUANG. For your information, seperti layaknya di Indonesia – tiap kota punya makanan khas nya sendiri – , di Vietnam juga gitu. Orang Indo kan tau nya mie kuah a la Vietnam bernama PHO. Nah, Pho ini berasal dari kota Hanoi – jadi nggak terlalu ngetop di Da Nang.

Sedangkan Mi Quang, karena makanan khas dari sini, bisa di temuin di mana mana, dari resto bagus sampe pinggir jalan.

Mi Quang ini terdiri dari mie beras ala Vietnam dengan kuah kuning di dasar mangkok dengan jumlah yang nggak banyak-banyak amat. Lalu dikasih topping daging (bebas daging apa, bisa babi, sapi, ayam, ikan, atau udang), plus sayuran mentah yang sangat banyak dan taburan kacang goreng. Dimakannya pakai cabe rawit dan jeruk nipis sesuai selera. Oya, ada krupuknya juga! Kebayang nggak? Nih gue kasih fotonya ya:

kuliner vietnam di kota da nang

Di lidah kita, rasanya cukup enak dan rame. Gurih manis asem asin. Waktu itu kita nyobain Mi Quang beberapa kali, termasuk salah satunya di Mi Quang Ba Vi, yg kata orang paling enak di Da Nang. Harganya murah banget, seporsi nggak sampe Rp. 20 ribu, tapi ngasih udang, jeroan dan dagingnya berlimpah limpah. Pake telor pula. Gue sampe mikir, ini yang jual untungnya dari mana yak kalo murah gini??? gak masuk akal.

CA PHE

Berikutnya, KOPI. Yap, kopi Vietnam yang ngetop itu, hits banget disini. Setiap berapa ratus meter, lo akan ketemu kedai kopi. Dari kafe bagus sampe abal-abal hadir semua. Coffee is everywhere.

Gue pernah ke Vietnam sebelumnya, tapi waktu itu gak bener-bener memberi waktu untuk kopi. Baru di Da Nang ini, gue dan suami yang memang pecinta kopi, niat berburu kopi.

Orang sini nyebutnya Ca Phe (di baca Kafe) untuk penyebutan kopi. Jarang orang yang beli kopi take away disini. Kopi harus dinikmatin sambil duduk santai. Begitu dipesan, pilihan standar hanya ada dua, pake susu atau murni kopi hitam. Nanti yang datang ialah gelas kecil – lalu kopinya akan di teteskan di gelas itu. Nunggu sekitar 10 menit sampe tetesan selesai, dan hasil akhirnya hanya seperempat gelas kecil itu! Super concentrated coffee.

Begitu diminum, gila, kenceng banget. Gue aja yg udah campur susu langsung melek, apalagi suami yang mesen kopi hitam.

Asli setrong banget!! But you know what, buat gue ini salah satu kopi ter enak dalam sejarah perminuman kopi. Enak se enak-enaknya. Harap diingat tapi, ini dari sudut pandang gue yang nggak sering ngopi ya. Tapi suami juga ngakuin ini enak banget kok!

Kopi yang kita minum waktu itu ada di LONG Cafe, Da Nang. Di tempat ini gak ada turis. Isinya mamang-mamang asli orang Vietnam semua. Kursi tempat duduknya kecil-kecil khas Vietnam dan emang kayaknya jadi tempat mangkal para pecinta Ca Phe lokal. Kalau kapan-kapan kalian mampir ke Da Nang, tempat ini HIGHLY recommended. Wajib.

kuliner vietnam di kota da nang

Seiring waktu, kita nyobain cukup banyak tempat kopi di Da Nang dan minum beberapa jenis kopi variasi, kayak kopi telor dan kopi kelapa. Tapi kopi di Long Cafe tetep juara satu.

black coffee ice and COCONUT COFFEE we ordered at on eof the famous cafes in Da Nang

penampakan KOPI TELUR ala Vietnam

LANG NUONG

Berikutnya, Lang Nuong atau BBQ ala Vietnam. Bukan cuma Korea aja yang terkenal bbq-nya di Asia. Vietnam juga hobi banget bbq-an. Ada satu tempat yang menurut internet paling enak se-Da Nang untuk bbq-an dan kesitulah kita berangkat malam-malam pake motor dalam keadaan LAPAR, namanya ialah HUE NGON.

Begitu sampe, asep udah keliatan dimana-mana. Tampak muka-muka keringetan dan keenakan lagi kumpul ditengah-tengah asap itu. Uuhh, kayaknya oke nih.

Gue dan suami dapet meja dan kursi kecil di pojokan. Kita langsung mesen beberapa macam – babi, udang, gurita, sayap ayam, dan pesen menu iga sapi hot pot juga.

Kalo biasanya bbq-an ditemenin nasi untuk ngunyah dagingnya, kalau di Vietnam di temenin lalapan dan telor puyuh rebus plus krupuk. Cukup ajaib. 

Dalam hitungan menit, kita berdua udah menjadi sama sama pengunjung lain, rusuh!

Makanan bertebaran sana sini, minta tambah ini itu dan keringetan paraaaahhhh. Maap ya, no foto muka selama disini, soalnya muka jelek banget! Hahaha. Kenyang banget ampe susah jalan pas balik dr sini. Beneran.

tagihan, kalo di rupiah-in sekitar Rp. 160 ribu

Next, BANH MI

Pernah tau dong Banh Mi? Banh Mi artinya roti sandwich. Bentuknya ialah sejenis roti panjang – baguette – Prancis yang agak keras dan didalamnya dikasih daging dan sayuran. Singkatnya gitu lah kira-kira. Jenis makanan yang satu ini ngetop banget di seluruh dunia, walau di Indo agak kurang pamornya.

Katanya sih daerah HOI AN, 20 km dari Da Nang adalah tempat Banh Mi pertama kali berasal di jaman kolonial ketika Vietnam masih di jajah oleh Perancis.

Maka kesitulah kita berangkat.

Malem-malem kita datengin tuh tempat Banh Mi paling enak se-VIETNAM! bukan cuma se Da Nang doang, tapi paling enak se negara. Katanya loh yaaaa… Tempat ini pernah masuk di acara pakar kuliner dunia: Anthony Bourdain No Reservation” dan dipuji-puji ama si Bourdain. Emang dasarnya udah enak dan dapet pujian tingkat tinggi di acara tv internasional, makin menjadilah tempat ini ngetop banget.

Ya ampun, antriannya panjang banget begitu kita sampe. Tapi gue dan suami sih udah biasa antri panjang demi makanan. Sudah terlatih!!!!  Terakhir antri untuk makan enak pernah sampe 4,5 jam sodara-sodara! Jadi antri sejam doang demi Banh Mi enak mah hajaaarr.

Gue liat antrian berjalan cepat karena mbak-mbak pelayannya banyak dan gerak cepat smua. Bagus deh kalo gitu. Kita beli 3 jenis Banh Mi yang beda isian supaya tau rasanya. Ya ampun murah banget sih harganya. Antri panjang dan menyandang predikat ‘paling enak’ gak bikin tempat ini menjadi mahal. Bayangin aja satu sandwich kalo dirupiahin nggak sampe Rp.20 ribu. Whaaattt?? Padahal isinya banyak dan padet. Pantes rame terus si BANH MI PHUONG ini.

Gue pada dasarnya bukan penggemar roti prancis yang keras, mangkanya jarang ngidam banh mi di Jakarta. Tapi emang banh mi original ini enak banget sih. Isi daging babi panggang yang gue pesen, dicampur pate (blender-an daging,lemak,jeroan dan bumbu), dan sayuran segar didalamnya pas banget. Perfectly packed in flavor. Suami gue ampe abis 2, padahal porsinya cukup besar. Berkesan.

GOI CUON & CHA GIO

Makanan lain yang kita coba ialah Vietnamese Spring roll atau Goi Cuon. Modelnya kayak lumpia gitu, tapi dibungkus pake kulit lumpia super tipisr tipis sehingga transparan keliatan dalemnya. 

Ini suami gue doyaaaannn banget. Biasanya kalau ke resto Vietnam di Jakarta, gue sama sekali nggak napsu ngeliatnya. Tapi karena di negara asalnya, gue memutuskan untuk ikut mesen. Ada yang isinya udang, ada juga yang beef dan pork. Saus untuk celupnya juga ada beberapa jenis tergantung tempat makannya dimana. Ada versi gorengnya juga namanya Cha Gio.

Eh ternyata yummy juga yah. Yang goreng enak dan yang mentah tuh seger! Makanan Vietnam selalu pake daun mint sebanyak-banyaknya di campur daun ketumbar dan daun lainnya. Mangkanya sangat fresh. Pagi-pagi sarapan beginian leh uga…hehehehe

BANH XEO

Makanan khas lainnya ialah pancake Vietnam yang dikenal sebagai banh xeo. Makanan ini artinya ialah “berdesis”, maksudnya ialah suara desis percikan minyak waktu adonan masuk ke tempat penggorengan. Biasanya tekstur pancake nya lebih crispy bukan lembek, dan isinya sampe meluber-luber keluar. Lagi-lagi dimakan ama lalapan super banyak (kebetulan di foto dibawah, lalapan ekstra nya gak kefoto). FIX nih gue curiga orang Vietnam lebih doyan lalapan daripada orang Sunda.

Kalo ke resto liat menu, maka banh xeo adalah salah satu jenis makanan yang varian nya banyak bangettttttt. Pilihannya bisa berlembar-lembar ampe pusing milihnya asli.

COM TAM

Berikutnya adalah com tam, yang intinya ialah nasi putih dengan daging panggang plus telor ceplok dan sayuran. Menu ini kayaknya laris deh di resto Vietnam di Indonesia. Gue juga sering mesen karena ada telor ceploknya. Hehehehe

PHO

Tadi di awal gue bilang kalao Pho nggak terlalu ngetop di Da Nang. Eh tapi masak sih udah d Vietnam nggak sempetin makan Pho barang semangkok aja? Kayak nggak afdol aja.

Karena itulah gue pergi ke satu resto bernama Pho Viet Kieu. Kata orang sih enak. Tapi agak salah timing nih, kesini pas lagi siang bolong abis muterin kota seharian pake motor! Wakakakak. Keringetan, masuk restoran eh mesennya kuah panas. Gak cocok!  Untung cukup enak, banyak sayurannya dan dia nyediain air minum dingin untuk ngademin diri. Personally, i do seriously love PHO.

KEM

Berikutnya, karena Da Nang lagi panas panasnya pas kita kesana kemaren, gue nyari KEM atao eskrim yang enak. Kata orang ada tempat gelato di tengah kota yang paling ngetop. Gue emang cenderung nyari tempat yang udah terkenal biar nggak rugi aja kalo nyari sendiri trus zonk rasanya. Nama tempatnya ialah Boulevard dan gelato rasa Duriannya luar biasa enak. Makan ampe pelan-pelan banget biar gak cepet abis walau ujung-ujungnya cepet meleleh.

 

foto yang ini bukan beli di toko yang sama melainkan di mini market. udah lama penasaran sama es krim kit kat – pas mumpung nemu

TRAI CAY

Sebagai penutup, gue harus bahas tentang trai cay atau buah-buah an di Da Nang. Ahhhh, hampir mirip kayak di Thailand, buah-buah disini tuh sangat mantab! Pake ‘b’ saking mantep nya. Bikin sirik ih. Gede-gede, manis, murah.

Gue agak kalap makan dan borong buah disini. Sampe bela-belain ke pasar tradisional untuk belanja buah. Mangga, manggis, pisang, jambu ijo, DURIAN, nangka, rambutan, nanas, markisa, kelengkeng, alpukat mentega, kelapa (kelapanya enak banget ya ampun), pepaya (pepaya nya wangiiiiiii deh – maap ya norak) dan satu lagi buah yang baru pertama gue makan. Namanya APPLEBER kalo nggak salah. Bentuk luar dan ukurannya kecil kayak tomat sayur ijo, rasanya mirip apel, bijinya mirip buah pir. Katanya ini adalah perkawinan silang apel dah buah bernama Jujube. Uu, buah juga bisa loh kawin campur ternyata – beda nya ama kita ya nggak pake drama aja. HA!

appleber

my husband loves his durian

cerita kuliner di kota da nang

Sebagai penggila buah-buahan yang selalu merasa toko buah adalah my happy place, gue lalu berandai kita bisa menikmati buah-buahan dengan kualitas dan harga kayak di Vietnam setiap hari. Omg. Andai. 

Cerita kuliner Vietnam di kota Da Nang-nya segini dulu yahh 😀

Yang mau tinggalin komentar dibawah silahkan ya… .

dan yang mau baca tulisan KULINER gue yang lain, di follow aja blog nya sekarang by email

write your email here. It's super easy and it's FREE

Thanks GUYS! Have a great and yummy day!

 

First we eat, then we do everything else. –olivelatuputty.com/blog  @shiningliv

Tags:  ,

6 comments to Kuliner Vietnam di kota DA NANG

  • Tembi  says:

    selalu baca tulisan wordpressnya olive ltuputty.com mantap!

    • Olive  says:

      thanks so much Tembi, jangan lupa follow ya… semoga udah! hehehehe thank u

  • Gio M  says:

    makanan viet di jakarta mana yang enak live?

    • Olive  says:

      halo Gio, thanks for reading. gak ada yang spesifik sih ya…pho biasa di Pho 24 juga lumayan enak:) happy eating!

  • Doni  says:

    Malam oliv saya baru tau ada kota bernama Danang trims infonya

    • Olive  says:

      Halo Doni, thanks for reading… saya juga baru pertama kali kesana. More stories from Da Nang keep on reading ya… thank u

Post Your Comment