Berburu Air Terjun ke Curug Cibareubeuy Subang

“Di salah satu upaya minggir saat sedang berburu Air Terjun Curug Cibareubeuy ini, gue NYARIS banget nyemplung kepala duluan masuk sawah becek.

NYARIS.  //

Anehnya, sebelum kita nyasar, kita tuh ngelewatin banyak banget warga lagi nongkrong santai. Kita bilang permisi, mereka senyum sambil ngebiarin aja loh kita lewat. Nggak ada satupun yang mukanya ngasih aba-aba kalo jalanannya bakal terputus didepan nanti. Bingung gue nih ama warga….kok nggak ada yang bilang sih?”



Pokoknya pengen jalan-jalan tapi jangan kejauhan! Awalnya banget sih kita mau nyetir ke Jawa Timur, lalu cancel karena waktu liburan kita berubah jadi sangat sebentar yaitu weekend doang, sehingga nggak mungkin bisa roadtrip kesana. Terus mau ke Pangandaran aja deh, lalu cancel lagi, karena hari Sabtu ke Pangandaran dan ketemu banyak turis lain tuh, ngebayanginnya aja udah males. Lagi corona gini, nggak mau ketemu massa ah. Mau ke tempat sepi aja. Lha terus kemana dong?

Berburu air terjun aja deh! Gimana?

Sudah ada beberapa teman yang posting di IG, mengunjungi salah satu air terjun di daerah Subang yang menurut penilaian gue cukup oke bentuknya. Fixed, kita kesana aja kalo gitu. Jalan-jalan check, nggak kejauhan check.

Maka berangkatlah gue dan suami ke Subang, tempat sebuah air terjun yang kita tergetkan bernama Curug Cibareubeuy. Suami gue sampe detik ini masih susah nyebut nama Curug ini dengan benar. Maklum, namanya emang Sunda pisan euy! Hehehe. Curug Cibareubeuy tepatnya terletak di sebuah tempat bernama Kampung Senyum. Wah namanya aja udah postive banget ya…, semoga tempatnya ok!

Kita dari malam udah sampai di Bandung, sehingga setengah 6 pagi bisa berangkat dari Bandung menuju Subang. Karena masih pagi, jalanan pun masih lengang dan udara masih adem banget. Ah, this is going to be a great day ! 

Google maps membawa kita masuk ke sebuah wilayah perkampungan warga tidak jauh dari tempat wisata permandian air panas Ciater di Subang. Lalu kita masuk jalan sempit yang makin lama makin kecil, lalu diakhiri dengan jalan buntu!! Nah lo! Asli ribet banget kita puter balik keluar dari jalan buntu ini.

Anehnya, sebelum kita nyasar, kita tuh ngelewatin banyak banget warga lagi nongkrong santai. Kita bilang permisi, mereka senyum sambil ngebiarin aja loh kita lewat. Nggak ada satupun yang mukanya ngasih aba-aba kalo jalanannya bakal terputus didepan nanti. Bingung gue nih ama warga….kok nggak ada yang bilang sih?

Pas kita berhasil puter balik, kita ngelewatin lagi tuh mereka. Muka mereka masih sama, lempeng aja. Mungkin mereka udah biasa dilewatin mobil-mobil nyasar kayak kita, yang ujung-ujungnya akan puter balik juga. Mereka mungkin sudah bosan ngasih tau. Wkwkwkw

Anyway, diluar kejadian itu, kita akhirnya menemukan lokasi, bisa parkirin mobil dengan aman, turun, lalu mulai jalan ke arah Kampung Senyum, dimana si air terjun ini berada. Arahannya ialah “Jalan aja ngikutin sungai kecil yang ada hingga tiba di tujuan”. Di sepanjang jalan, kita melewati sawah dan para pekerjanya. Hijau dimana-mana, sangat menyegarkan. Banyak ketemu juga kita sama anjing yang dimiliki warga. Beberapa kali di jalan kecil kita musti minggir karena para pekerja dan anjingnya mau lewat ngeduluin kita. 

Di salah satu upaya minggir, gue NYARIS banget nyemplung kepala duluan masuk sawah becek. NYARIS.

Untuuungg aja masih bisa menahan keseimbangan. Kalo nggak kan apes banget pasti. Suami di belakang yang lagi pegang kamera, tadinya hampir aja bisa mengabadikan momen memalukan gue – kalau aja itu terjadi. Thank God enggak. Fiuh.

Berburu Air Terjun Curug Cibareubeuy
kami // 050920

 

Jalan agak mendaki ke atas, gue mulai berasa agak capek. Kok nggak sampe-sampe ya? Gue pikir deket loh. Ternyata lumayan. Kita melewati sekitar 5 warung yang sengaja dibuat warga untuk turis beristirahat kalau kecapean.

Mereka sedia air, kopi, teh, dan gorengan yang masih fresh lagi di goreng oleh para ibu. 

“Mampir Neng… istirahat dulu…..” sapa mereka berulang kali. Gue menolak dengan halus sambil terus berjalan walau udah keringetan abis. Ya kali deh mampir lalu duduk-duduk padahal belom sampe tujuan. Aneh aja rasanya, walau gorengan dan teh panas tuh sebenarnya sangat menggoda banget.

Entar aja mampir pas balik.

ini salah satu warung yang kita lewati saat berburu Air Terjun Curug Cibareubeuy

 

Setelah berjalan kaki menyusuri sawah kurang lebih 4 km, kita pun disambut oleh tulisan Selamat Datang di Kampung Senyum.

Mana nih orang-orangnya?  Mungkin karena masih pagi, kampung nya masih kosong. Hanya ada 2-3 orang Bapak-bapak yang mengarahkan kita ke air terjun. Yang jaga loket pembayaran aja, belum hadir orangnya. Jadi kita bayar nitip aja ke seorang Bapak yang ada disitu, walau dia bukan penjaga aslinya. Di Kampung Senyum ini, ada seorang Bapak yaitu Abah Rosid yang katanya “pemilik” kampung. Tapi kita nggak tau orangnya yang mana, dan apakah dia adalah yang sudah kita temui-pun kita tidak tau. Ah, yang penting tadi kita sopan dan menyapa smua yang kita temui.

Oya, di Kampung Senyum juga ada pilihan home stay loh untuk misalnya kalau ada yang mau menginap dan hang out seharian disini.

Berburu Air Terjun Curug Cibareubeuy

Berburu Air Terjun Curug Cibareubeuy

Berburu Air Terjun Curug Cibareubeuy

Dari Kampung Senyum, mungkin hanya 3 menit jalan kaki, kita sudah bertemu dengan si Air Terjun. Wah, dari jauh aja udah kece kamu wahai Air Terjun Cibareubeuy, apalagi dari deket.

Hanya ada satu keluarga dengan 2 anak yang sudah ada disana waktu kita hadir. Itu pun tampaknya mereka sudah cukup lama disitu, jadi sedang siap-siap untuk pergi. 

Yes, we got the waterfalls all to ourselves. 

Berburu Air Terjun Curug Cibareubeuy

Berburu Air Terjun Curug Cibareubeuy

Suami udah pasti langsung nyebur dan berdiri persis di bawah kucuran air. Sedangkan gue masih penuh pertimbangan. Air nya dingin banget, nggak bawa baju dalaman untuk ganti, males ngeringin rambut, dll. Ahhh… rasanya BT sendiri kenapa gue kurang persiapan gini? Sempet lama gue duduk aja di atas batu memandang air terjun didepan mata.

Akhirnya ngambil jalan tengah, gue memberanikan diri ke bawah air terjun tapi berusaha nggak sampe kuyup. Kalo basah habis-habisan kan bisa repot sendiri gue.

Lumayan berhasil, bisa tetep main air, kena ciprat banyak banget pastinya, tapi nggak sampe anyep. 

Berburu Air Terjun Curug Cibareubeuy

Berburu Air Terjun Curug Cibareubeuy

Berburu Air Terjun Curug Cibareubeuy

Berburu Air Terjun Curug Cibareubeuy

Berburu Air Terjun Curug Cibareubeuy

Air terjun tuh menyenangkan ya memang. Energi si air dengan bunyi derunya yang membahana dengan sesekali tampilan pelangi air yang cantik sukses mengukir senyum dan tawa di wajah gue dan suami. SENANG RASA HATIKUUHH….

Ngakak mulu kita, kegirangan.

Setelah beberapa waktu berlalu, ada beberapa keluarga hadir mau berbagi Air Terjun dengan kita. Kita lalu memutuskan untuk siap-siap cabut aja karena nggak mau berkerumun. Segerombolan ibu-ibu pengajian juga berbondong mengarah ke lokasi saat gue dan suami beranjak pergi. Wah untung banget kita dateng pagi-pagi kesini…. siangan dikiit aja, pasti sama sekali nggak ada waktu sendirian.

Berburu Air Terjun Curug Cibareubeuy
look at the bird flying captured in this pic

press for short vid of the GIF below

Tidak jauh dari Air Terjun, kita ngeliat sebuah tempat pembuatan gula aren tradisional dan mampir ngopi disalah satu warung warga. 

Lucu banget deh, karena rata-rata warga agak susah berbahasa Indonesia dengan baik dan benar, sehingga memaksa gue untuk melatih Bahasa Sunda gue yang udah amat sangat belepotan. Gue takut salah ngomong aja, atau ketuker ama Bahasa Jawa misalnya. Soalnya suami kan sama sekali nggak bisa Bahasa Sunda. Dia cuma tau ngomong “Bonteng” (timun), “Bobogohan” (pacaran) dan “Kumaha” (gimana) doang. Wakaakakak Jadi gue deh yang musti berkomunikasi sama mereka.

Tapi lega juga sih saat salah satu warga bilang ke gue bahwa gue pasti orang Bandung. YES !, artinya logat gue yang karatan ini masih di-akui keberadaannya!!

Berburu Air Terjun Curug Cibareubeuy

gula aren in the making

 

Sebenarnya ada tempat wisata lain disini yaitu tempat selfie bernama Menara Cibareubeuy dan Air Terjun lain bernama Curug Pandawa Lima. Tapi setelah diliat-liat, kita bedua kurang tertarik sama keduanya. So, kita cabs aja deh. Udah siang pula.

Dalam perjalanan balik ke mobil, kita memilih untuk jalan di jalur yang berbeda dari jalur kedatangan, yaitu melewati jalan atas yang melalui hutan, bukan sawah. Ini adalah jalan yang di buat untuk sepeda atau motor warga. 

Jalur hutan menurut gue menarik banget karena selain lebih adem dibanding jalan sawah yang langsung kena terik matahari, kita ketemu banyak tanaman hutan yang bagus. Gue yang lagi suka taneman, sering berenti untuk ngeliatin dan mengagumi alam ciptaan Tuhan.

Eh, tapi kok rasanya jalan kita lebih jauh ketimbang jalur sawah tadi ya? Begitu sampai mobil, jam tangan menunjukkan kalau kita sudah jalan kaki dengan total sejauh 10 km hari ini. Wah emang bener kayaknya jalur hutan sedikit lebih jauh ketimbang sawah. Mayan lah kita jalan olahraga hari ini.

Berburu Air Terjun Curug Cibareubeuy
penampakan jalur hutan, adem nggak kepanggang sinar matahari kayak jalur sawah

 

Berburu Air Terjun Curug Cibareubeuy
salah satu tanaman hutan yang kita ditemui

 

Setelah membeli gula aren dan beras merah sebagai oleh-oleh dari warung warga, kelar sudah upaya kita berburu Air Terjun Curug Cibareubeuy hari ini.

Matahari sudah tinggi dan jalanan sudah padat on the way back to Bandung. Tapiii, kondisi kita berlawanan dengan itu. Hati kita berdua sangat adem dan pikiran pun jernih, thanks to Air Terjun Cibareubeuy dan Kampung Senyum Subang.

Sampai jumpa lain waktu!! Saatnya makan siang, yang udah pasti wajib kudu makanan Sunda! NGEUNAH !!!

Untuk yang udah baca, tinggalin komentar di bawah ya Guys, thank u ! Dan yang belom follow travel blog gue ini, 

yuk ah follow sekarang!

write your email here.

when the waterfall speaks, you listen. 

olivelatuputty.com/blog @shiningliv

(8) Comments

  1. Si se mok says:

    Langsung pengen kesana ❤️❤️❤️

  2. Adem

    1. banget!:)

  3. Vera - Bogor says:

    Hi Liv boleh tanya ini kira kira berapa jam kalau kamu berangkat dari Bogor ya dan untuk anak-amak balita usia 5 dan 4 tahun apakah disarankan ya karena kami pasti harus bawa anak trims

    1. halo Vera, thank u for stopping by… dari bogor tergantung lewat mana utk kira2 waktunya.. mungkin sekitar 4 jam max menurut aku ya.. dan anak2 aman kok kita ketemu kluarga yang bawa anak2 juga. Happy travels!

  4. bareng keluarga udah pernah kesini jga Kak bagus memang dan deket dari bandung ya

    1. yes setuju Mel, cukup oke kan ya buat refreshing:) thank u udah baca ya..

Post Your Comment

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

error: Content is protected !!

FOLLOW OLIVE'S TRAVEL BLOG  

free travel stories & ideas, directly to your email

 

Success! Please click "CONFIRM FOLLOW" in your email

There was an error while trying to send your request. Please try again.

You have subscribed. An email will be sent for you to CONFIRM. Thank You