Pengalaman Paralayang Pertama. Let’s Fly!

  • paralayang

Di perjalanan naik naik dan naik dari Pujon terus ke arah puncak Gunung Banyak-Batu Malang, jantung rasanya berdebar lebih kencang karena tau sekitar 30 menitan lagi bakal terjun dari atas gunung. Ini adalah pengalaman paralayang pertama kalinya. Uji coba pertama. Setelah sering ngeliat payung-payung berterbangan di angkasa selama ada di Batu Malang, akhirnya gue dapat ijin suami untuk loncat sendiri! Eh nggak sendiri deng, tapi tandem sama pilot paralayangnya. Hehehe.

Sehari sebelumnya, gue udah datang ke lokasi untuk nanya-nanya. Dari situ gue ketemu sama pilot tandem-nya, dan janjian untuk ketemu di puncak gunung jam setengah 11 siang. Sebagai info, cara ke puncak Gunung Banyak ialah dengan naik mobil biasa, nggak perlu mendaki jalan kaki. Pilot tandem gue bernama Mas Gundul. Namanya Gundul tapi aslinya ada rambutnya. Kurang konsisten kayaknya orangnya. Ha!😅

paralayang

jumping from up here!

pengalaman paralayang

tempat pendaftaran:)

Si mas lagi tidur-tiduran santai di tempat parkir waktu gue sampai. Begitu dipanggil, dia langsung dengan ramah ngarahin gue untuk mendaftar dulu, mengisi nama, asal, dan berat badan! Penting ini, soalnya katanya maksimal berat badan ialah 85 kg untuk bisa terjun tandem paralayang disini. Habis isi pendaftaran dan bayar sebanyak Rp.350 ribu*, dia langsung giring gue ke tempat loncat tanpa basa basi.

*350 ribu/org/sekali terbang sudah termasuk asuransi, sertifikat, dan ojek yg akan mengantar kembali ke gunung dari tempat mendarat.

Mas Gundul lalu menyiapkan parasut dan alat-alat, makein gue helm, mengarahkan cara pegang kamera dan tongsisnya*, cara pindahin dua tangan pas udah terbang, dan cara duduk yang nyaman, sambil semua alat alat pengaman dipasangin di badan gue.

*tongsis dipinjemin dan gadget juga dipakein, supaya mastiin hp/kamera nggak jatuh dari ketinggian.

paralayang

paralayang

paralayang

paralayang

Catet ini ya… Smua aktifitas yang gue tulis diatas berlangsung sangat cepat. Saking cepatnya, tiba-tiba aja gue udah disuruh lari turunin bukit, dan sedetik kemudian gue-pun melayang di udara. Whaattt? Gak ada latian nih? gak ada hitung mundur nih? Ujug-ujug banget, gue juga sampe ga sempet pose ke kamera yang dipegang suami! Padahal itu kan pentingggg yaa.. Hehehe.. Suami juga nggak begitu ngeh kalo gue udah mau terbang jadi dia motret seadanya aja.

Seriously, it all happened too fast. Too fast. Dan setelah itu dimulailah pengalaman paralayang gue.

paralayang

paralayang

paralayang

Begitu di udara, rasanya asli sangat seru! Kita melayang layang sambil menikmati angin dan pemandangan kota Batu yang cantik dari atas. Buat yg parno mikir ini pasti sebuah adegan di film horor, gue kasih tau ya… awal-awal penerbangan tuh santai banget rasanya gak ada serem seremnya… ya kecuali emang orangnya udah takut ketinggian dari awal. Gue banyak senyam senyum ke kamera sambil ngobrol-ngobrol aja sama si Mas Gundul selama di angkasa.

Ternyata dia sudah jadi pilot paralayang selama 11 tahun dan dulu memulai kerjaan sebagai pelipat payung atau parasut paralayang, terus lama lama dapat promosi, dan diajarin deh jadi pilot. Waktu itu dia masih gundul beneran.😆

Cerita lebih banyak, dia bilang bahwa turis nggak pernah ada yang kecelakaan paralayang selama ini. Paralayang yang pernah jatuh waktu itu menimpa murid calon pilot yang sedang latihan, dan pilot senior yang lagi uji terbang. Jadi overall, selama mengikuti peraturan yang ada, semua aman!

paralayang

paralayang

paralayang

paralayang

paralayang

paralayang

Mas Gundul bilang, sekitar tahun 2000an waktu aktivitas ini baru di promosikan di Batu Malang, sama sekali belum rame peminat. Tapi sekarang pas udah makin ngetop, bisa sampai 50 orang perhari yang antri terbang – apalagi kalau lagi musim liburan. Mereka sekarang bahkan menggelar festival paralayang internasional di sini.

Nggak kerasa ngobrol, kita udah mau mendarat aja. Mendekati waktu landing, gue diwanti-wanti sama Mas Gundul bahwa kali ini rasanya akan nggak santai lagi. “Pasti bakal jerit ketakutan”, katanya. Dan bener! Dia bawa kita ber-manuver curam ke kanan dan ke kiri sampe badan gue miring parah, dan habis itu drop cukup banyak sampe perut gue rasanya lepas. Ajaib rasanya. Haha! Gue teriak kenceng buangeett tapi sambil ketawa kesenengan! SERRRUUUU.

paralayang

paralayang

paralayang

 

paralayang

paralayang

Nggak lama, masnya minta kaki gue dua duanya dinaikin keatas supaya bisa mendarat dengan aman dan lalu… landing-lah kita dengan mulus dan selamat. Pegang tangan pegang kaki pegang kepala. Utuh! Puji Tuhan. Iam still alive! Suami pasti bangga nih ama bininya✌️.

Habis itu gue melakukan ritual standar yaitu selfie dengan Mas Gundul, dan segera cabut naik ojek yang sudah standby balik ke atas gunung dimana suamiku menunggu. Gue setelah ini berhak untuk mendapat sertifikat “berhasil loncat” yang memang dikasih ke setiap orang yang mau paralayang disini.

paralayang

paralayang

paralayang

paralayang

yang gue pegang di tangan : sertifikat sah sudah loncat!

Diatas ojek gue baru tuh mikir agak panjang. Hm, tadi tuh menyenangkan banget sihhhh….. tapi gila ya, gue nekat juga hari ini, loncat dari gunung gitu aja sama mas mas yang baru gue kenal. Ck ck ck. 😲

Tapi kapan-kapan mau loncat lagi ah.

 

Ada yang pernah pengalaman paralayang dari Gunung Banyak juga? Komentar dibawah ya:)

Here’s the video of my first paragliding:

Kalau suka sama blog ini, FOLLOW SEKARANG yuk!

write your email and you will get ALOT of traveling info! It's super easy and it's FREE

 

 

There’s nothing more awesome then having some room between me and the ground -olivelatuputty.com/blog -@shiningliv

14 comments to Pengalaman Paralayang Pertama. Let’s Fly!

  • Purnomo  says:

    Halo, adakah kontak person mas Gundul nya? Makasih 🙂

    • Olive  says:

      halo mas Purnomo… makasi udah baca. Maaf saya nggak simpan nomor pilotnya. Langsung datang aja mas, pilotnya banyak tinggal pilih dan bisa langsung terbang kalau lagi nggak rame. have fun!

  • Silvia S.  says:

    Hai sis boleh minta contact person utk vendro paralayang yg sis pake? Lusa rencana pgn k Malang kalo memungkinkan pgn nyobain jg. Hehehe… Thank you.

    • Olive  says:

      hi thank u for reading.. maaf baru sempet buka blog jadi baru bales. Semoga kemaren sempet paralayang and hope u had fun in Malang!

  • Hendra  says:

    Cool

    • Olive  says:

      thank u:)

  • sianny  says:

    pengen cobain deh…kayanya seru

    • Olive  says:

      di puncak ada.. yuk!

  • nikaamara  says:

    ini seru yaa saya mau tapi takut hahaha

    • Olive  says:

      sama awalnya saya juga takut hehehe

  • naya  says:

    awesome!

    • Olive  says:

      thanks Naya!

  • suzie morgan  says:

    Ka olive kerennnnn bingit wahh T.O.P bingittt deh

    • Olive  says:

      thank u Suz… ayo kapan kapan main ke Batu Malang, kampung halaman suamiku hehehhe *oya selamat taun baru untuk keluarga ya Suz!*

Post Your Comment