Lari Marathon di Angkor Wat – Siem Riep Kamboja


Suami gue cukup aktif menjalankan hobinya sebagai pelari beberapa tahun ini. Dan Yes, punya suami pelari tuh memang asik, karena gue akan dibawa nebeng ikut lari kemana-kemana, termasuk kali ini, kita berangkat lari ke Siem Riep, Kamboja. Marathon yang kita hadiri ini bernama “Khmer Empire Full Marathon”, dan berlangsung di ANGKOR WAT, landmark kebanggaan warga Siem Riep Kamboja tanggal 5 Agustus 2018.

Suamiku seperti biasa ikut yang full marathon 42 km, sementara gue ikut yang santai aja, 10 km. Udah bagus banget nih gue mau ikutan lari… biasanya gue cuma bantu jadi supporter doang. Btw ini akan jadi lari 10 km gue yang kedua dalam hidup ini. 10 km gue yang pertama ialah di Bali hampir setahun yang lalu. Ya ampun gue masih inget banget menderitanya kaki ini dibawa lari segitu jauh. Pas beres, gue nyaris gak bisa jalan. Bener-bener kayak orang jompo. Tiap melangkah ada bunyinya …. AW! AW! AW! Sempet kapok nggak mau lari lagi sebenernya. Tapi entah mengapa gue bersedia untuk ikut lagi di Kamboja ini. Semoga kali ini gue nggak akan se jompo di Bali.

me and the first 10 km medal – Bali

me and Okem, temen lari gue di Bali – bareng Mas Bima, Dosen kita yang jadi Walikota Bogor

Sehari sebelum marathon tiba, kita berangkat untuk ambil race pack di sebuah hotel. Karena sudah biasa ikut event marathon internasional, kita berharap akan ada pameran dan keseruan besar yang memang biasanya ada di tempat pengambilan race pack. Tapi ternyata waktu kita datang, kita harus kecewa ngeliat betapa sepinya hotel ini. Hanya ada beberapa meja berderet berisi panitia – gak nyampe 20 orang. Krik krik krik…

Ini niat apa nggak sik bikin acara?

lari marathon di angkor wat

Kita langsung agak kuatir tentang RACE nya besok, standarnya bakal seperti apa. Kok bentuk pengambilan race pack nya aja menyedihkan gini sih?  Semoga aja besok acaranya tetep aman dan ter-organisir dengan baik. Amin.

Hari H pun tiba.

Kita berdua berangkat terpisah. Suami duluan jam 3 pagi cabut, gue nyusul jam 5 pagi karena waktu start yang berbeda. Gue janjian ketemuan sama seorang teman asal Amerika yang kebetulan tinggal di Siem Riep dan mau ikutan lari 10 km juga. Great, ada temen jadi nggak akan lari sendirian.

So far semua aman, kecuali satu – malamnya gue diare parah dan pagi ini perut masih bergejolak, sangat nggak enak, dan eneg kayak mau muntah. Adoh!

Salah makan nih kayaknya. Gue emang sehari sebelumnya pergi kulineran ekstrim sama suami, dan mencoba makanan khas di Kamboja yaitu ‘Nasi Campur Semut’ dan ‘Burger Daging Buaya’.  

Mungkin gara-gara itu.

Gimana nih? Jadi lari gak ya? Lari gak ya?

Galau banget gue.

Udah nanggung juga sih ya.. udah disini..

Ya udah, lari deh! 

meet my American Friend, Leah

Maka gue pun nekat lari sambil berharap nggak muntah dan nggak pup di celana 😅. 

Begitu lari dimulai, perlahan-lahan adrenalin pun mengambil alih. Gue sengaja konsen ke teknik lari gue untuk mengalihkan konsen dari derita perut gue. Strategi gue ialah sengaja nggak minum/makan apapun sepanjang lari supaya perut gak mendadak kaget dan bereaksi. Selama perut kosong kayaknya gue bakal baik-baik saja.

Jadi gue tetep ambil air minum dan pisang yang dikasi di hydration points, tapi gue pegang doang, nggak di makan/minum.

Gue juga udah bertekad untuk nggak berhenti lari apapun yang terjadi. Walau pace lari gue pelan, gue mau lari selama 10 km tanpa berenti dan tanpa jalan SAMA SEKALI. Just keep on running. Gue mau bangga juga lari 10 km murni nggak pake jalan kaki.

Kita para pelari melewati pemandangan hutan rimbun dan candi sepanjang lari di kompleks Angkor. Enak di mata, segar di paru-paru dan bikin pengalaman larinya semakin menyenangkan. Sesekali gue motret – tapi sambil tetep lari ya.. walau jadi goyang-goyang gitu hasilnya.

Gue ngeliat beberapa ekor monyet di pinggir jalan nontonin kita lari ,dan gue menemukan beberapa ekor kalajengking besar di jalan (tenang… udah pada mati kok, bukan yang hidup). Kalo masih hidup mungkin lari gue akan jauh lebih cepat. Hahahaa

Ada juga beberapa orang Biksu setempat berpakaian kuning terang yang berdiri memberikan semangat buat kita.

Di Km 8, lutut kiri gue mulai protes. Mirip sama waktu lari terakhir 10 Km di Bali. Tapi gue hajar terussss dan terus. Temen gue, si bule, udah jauh lebih duluan dan gue ketinggalan banget – tapi nggak boleh pake alasan apapun untuk nyerah ya kan… SEMANGAT!

and then I crossed the finish line. 

Puji Tuhan!!

Seneng deh berhasil melewati race yang satu ini dengan baik.

Setelah ambil medali, gue ketemuan sama si bule, dan kitapun kongkow nungguin suami gue beres lari. Nah temen cewe bule gue ini kebetulan cakep, jadi mendadak di pepet ama cowo Ethiopia, pemenang juara 1 lomba lari 10 Km hari itu.

Adeeuhh mas, temen gue udah punya suami dan anak kaleee. Tapi yasudahlah biarin aja nambah temen baru. Ama temen gue ditanggepin lagi si cowok ngajak ngobrol mulu. Pas bagian si cowo Ethiopia mau minta nomor telpon, temen gue bilang …

“sorry gak bisa kasih nomor… soalnya gue udah punya suami dan anak bayi baru lahir 8 bulan lalu. Ini gue mo pulang nyusuin bayi gue dulu yaaaa.. suami gue bilang, bayi gue udah laper”. 

Noh, apes deh.. si cowo langsung senyum awkward dan cabut sambil manyun. Wkwkwkwkkwwk.. Ciaaan…

ini si cowok Ethiopia yang mepetin temen gue Leah, sesaat sebelum dia tau Leah udah kawin dan punya anak… senyumnya disini masih ngarep hehehe

Temen gue Leah setelah itu pulang beneran untuk nyusuin bayinya. Tinggalah gue sendiri nungggu suami di garis finish. Mana nih si jagoan?

Satu persatu peserta pelari maraton 42 Km udah mulai berdatangan. Ada yang kurus banget sampe kayak tulang berlari….ada yang udah tua banget, sampe gue kagum ngeliatnya…., ada yang bentuknya gak meyakinkan bisa lari jauh tapi berhasil tuh masuk finish.

Dan ada satu cowo asal Cina yang begitu sampe, foto sama medalinya, langsung gedebuk jatoh dengan mulut berbusa. Langsung segera ditangani tim medis. Seremmmmm banget tapi liatnya. Nggak jarang ada korban meninggal soalnya di lomba lari marathon seperti ini. Semoga bapak asal Cina itu baik-baik aja.

Matahari mulai keluar dengan sangat terik, tapi gue nggak mau berteduh takut kehilangan momen. Sesekali aja gue berlindung di belakang beberapa cewe Korea yang berdiri di dekat garis finish bawa payung gede.

Eh sang suami pun tiba juga! Segera gue abadikan momen finish nya. 

my hubby, after 42 km marathon running

Dia terlihat senang dan terharu bisa menyelesaikan lari kali ini. Ternyata di Km 27, ankle nya sempet keplitek karena salah pijak di jalur tanah. Gara-gara itu dia jadi pelan larinya dan lumayan kesakitan. Kasiann… puji Tuhan dia bisa tetap masuk finish.

Setelah mengambil medali, kita nggak menemukan tenda recovery run sama sekali. Biasanya ada tuh kolam air es untuk berendem. Tapi disini, boro-boro ada kolam es. Kaos FINISHER yang harusnya ada pun nggak ada! Pft.

Yang ada cuma air putih, pisang, BIR GRATIS dan tenda pijet refleksi untuk gratis 10 menit pijet. Yawis cus ah pijat aja. Gak mau rugi kita.

Sambil gue dipijet, suami cerita bahwa jalur 42 Km lari marathon di Angkor Wat ini sebenarnya sangat amat menyenangkan. Pemandangan oke, suasana ok, suhu pun cukup oke – sehingga lari nya bisa sangat dinikmati. Dia seneng banget lari di Angkor Wat ini dan ngajakin gue untuk balik lagi ikut ‘International Angkor Wat Half Marathon’ di bulan Desember 2018.

What? Lari sini lagi? I straight away said NO. Masak balik lagi kesini sih… gue suka tempat ini, tapi mending kita coba lari di tempat baru yang lain aja dulu kali ya…heheheh. Kapan-kapan aja nanti kita return here.

Beres semuanya, kita segera balik ke hotel naik tuk-tuk langganan yang emang udah menunggu di parkiran. AH, akhirnya kita bisa santai-santai di kolam renang, makan banyak, mungkin tidur bentar, lalu lanjut wisata di Siem Riep. Btw, hotel kita untungnya kebetulan punya kolam air es, yang sangat dianjurkan untuk dipakai berendam kaki, sebagai recovery sehabis lari jauh. 

(ps: Hotel kita di Siem Riep sangat recommended. Untuk info hotel, contact me via email or tinggalin komentar dibawah ya)

Oya.. APA KABAR PERUT GUE?

Anehnya, begitu kelar lari sakit perutnya musnah total loh. Gak jadi muntah, diare berhenti, dan semua turned out baik-baik saja. Jangan-jangan gue cuma nervous mau lari ya.. bukan sakit beneran. Hehehe

& Apakah gue sejompo di Bali setelah lari kali ini?

Dengan bangga gue laporkan, bahwa gue nggak sejompo tahun lalu. Hari besoknya gue sanggup wisata muterin  Kompleks Angkor Wat yang besar banget tanpa pincang, tanpa ngomel dan tanpa Aw Aw bunyi kesakitan. Awesome!

lari marathon di angkor wat siem riep

Sekian cerita lari Marathon di Siem Riep Kamboja kali ini. Thanks for the good RUN ya SIEM RIEP! We enjoyed it!

See u when we see u:)

KOMENTAR kalian aku tunggu ya temans:) Thank u!

Dan untuk info travel ke Kamboja lainnya, langsung follow aja blog gue ini via email.

It's easy!

write your email here.

 

Run a little more each time than you think you possibly can – olivelatuputty.com/blog – @shiningliv

 

14 comments to Lari Marathon di Angkor Wat – Siem Riep Kamboja

  • andin  says:

    muteri angkornya nggak kak disana bagi tipsnya dong di blog mksh kak

    • Olive  says:

      akan segera kok Andin.. makasi ya udah baca…

  • puji  says:

    olive aku liat di ig lagi jalan2 kemana tuh? dubai ya hehehehe

    • Olive  says:

      hi Puji… wah bukan ke DUBAI… jawabannya nanti ada di blog aku tulis..jangan lupa subscribe ya.. hehehe

  • Vicky Laurentina  says:

    Keren sekali, Olive, mau tetap lari biarpun lagi sakit perut! Kalo lagi lari gini jadi belajar fokus banget ya sama tujuan. Tapi gw kayaknya serem juga kalo lari sambil separuh diare gitu, takut bocor di tengah jalan dan tiada nemu toilet, hihihi..

    • Olive  says:

      hi Vicky makasih udah baca ya… hahaha iya horror memang.. untungnya nggak kejadian kemaren! hahahahah yes, belajar focus pada tujuan.. that’s true!

  • Anonymous  says:

    saya lari 1 kilo aja kemungkinan sudah pingsan non, apalagi 10 atau 43 hebat non

    • Olive  says:

      haloo.. iya sama, 10 juga perjuangan hehehe tapi next time, 21km!

  • Vita  says:

    Belum ada niat ke sana sih mba tapi kalau ada niat kapan kapan mau dong ya info hotelnya mna

    • Olive  says:

      boleh banget dong.. gladly! thanks for reading ya..

  • Frederick Johannes  says:

    Proud of you Kak! 😀

    • Olive  says:

      thank u dear brother!

  • Adinda  says:

    Halo oliv, salam kenal,
    Kami sudah pernah juga lari di Angkor jadi bisa membayangkan ceritanya oliv. Tetap semangat lari !

    • Olive  says:

      hi Adinda thanks for reading! yess semangat terus!!

Post Your Comment

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.