Singgah ke Museum Mie Instan, “Cup Noodles Museum” di Yokohama Jepang

Siang itu hujan deras banget di Tokyo. Gue dan suami udah keburu cabut dari kamar sewaan kita dan sudah aktif beredar di sekitar Shibuya. Untungnya kita bawa sebuah payung transparan yang sebenernya punya teman, tapi lupa dibalikin*. Gue memakai sepasang sepatu boots baru beli yang ternyata nggak bisa 100 persen menahan air. Kebayang ya.. perlahan tapi pasti jari kaki mulai anyep. Deuuhh. Balik aja kah kita dan nggak usah kemana-mana lagi? Hm, sayang banget sih ya kalo harus ngalah ama ujan. Ini di luar negri nih, bukan di Jakarta. Masak nggak kemana-mana karena ujan doang?

So, kita memutuskan untuk cari museum aja, biar bisa menikmati sesuatu, tapi indoor, nggak pake basah. Salah satu museum yang udah lama pengen gue kunjungi ialah Museum Mie Instan yang terkenal yaitu Cup Noodles Museum di Yokohama. Jadi kita putusin untuk kesana.

Let’s go there!

Gue memilih museum ini karena penasaran aja. Pastinya Jepang terkenal dengan ramen, dan gue sendiri pecinta ind**** seleraku. Pengen tau lah ya lebih banyak tentang serba serbi mie instan. Tau sendiri kan, orang Indo banyak yang “besar” bareng mie instan. Apalagi gue, mantan anak kost bertahun-tahun. Mie instan selalu jadi penyelamat kala bokek, sedih, mager, atau gabut. Nyetok bisa untuk mingguan bahkan bulanan dan masak bisa sekali dua kalo laper, plus karya seni dicampur telor, bawang, cabe, sayur dll. Ada lagi dibikin goreng extra, nyemek, atau dijadiin pizza atau dimakan pake nasi buat kaum pecinta karbo. Ah, memori bersama mie instan memang terlalu banyak. 

Sampai di Yokohama, masih hujan! Dan kita musti jalan melewati mall dan taman dari stasiun kereta sekitar 15 menit sebelum sampai di Museum. Dingin bet sih, tapi gapapa, asal berdua, semua bisa dinikmati. Untungnya, museum Cup Noodles nggak rame-rame banget hari itu. Didalam juga hangat, beda ama dinginnya udara di luar. Lumayan, jari kaki bisa kering kembali disini hehehe.

me my silly husband in front of Cup Noodles Museum – Yokohama

 

tiket masuk museum mie instan Yokohama

 

Perusahaan Nissin yang sudah membuat mie instan dari tahun 50-an ada di balik Museum ini. 

Kita berdua membeli tiket, dan segera memulai tur. Pertama, kita nonton film sejarah ditemukannya mie instan. Video ini tentang hidup seorang pria bernama Momofuku Ando – si pria kreatif penemu mie instan, yang pertama kali membuat mie instan dengan rasa ayam (Chicken Ramen). 

Habis itu kita dibawa untuk melihat berbagai jenis mie instan dari negara-negara lain termasuk Indonesia. Ind**** pastinya!! Hehehe Emang iya sih, kita susah banget kayaknya berpaling dari merk yang satu itu. The best, belom ada yang ngalahin ye kann.

Penampakan si penemu mie instan, om Momofuku Ando. Musti sembah sujud kita semua ama dia. Pic by google

 

Dari situ, ada beberapa ruangan lain yang bisa kita liat, salah satunya ialah ruangan favorit gue pribadi di lantai 3. Ini adalah ruangan dimana kita bisa meracik dan membuat mie instan ala kita sendiri!!!!

Jadi kita bebas pilih jenis mie, rasa, dan topping yang ada. Banyak banget variannya. Lalu mereka akan mengemas ‘ingredients’ ala kita itu didalam tempat mie instan gelas besar yang design dan namanya pun kita lukis dan bikin sendiri. Pokoknya hasilnya nanti benar-benar inside out hasil karya dan pilihan pribadi kita sendiri. Ruangan ini memicu kreatifitas semua yang datang ke museum. 

Seru deh! 

Gue tau, anak kecil mungkin akan lebih cocok untuk aktifitas ini. Tapi sebagai orang dewasa, gue menikmati banget waktu disini. Duduk di kursi kecil penuh spidol warna warni lalu mulai menggambar (kursinya mini… mungkin emang di peruntukan bagi anak kecil sih hehehe). 

Salah satu kelemahan gue ialah gambar menggambar. So, walau di otak gue penuh ide tentang bagaimana cover mie instan gue akan jadi, yang pastinya super keren, eh pas jadi kok biasa aje. Cenderung jelek malah. Sebel. Hehehe

Gapapa deh, yang pasti, nama Mie Instan gue ialah “Olive Oil Noodles” dengan ingredients: Enak pastinya!

Mereka meletakkan paket mie instan ini dalam plastik bulat yang kedap udara dan dikasih tali merah yang kita bisa kalungkan di leher lalu bawa pulang. Oh pantesan, sepanjang jalan ke museum ini gue ketemu beberapa orang dengan “kalung” itu dileher mereka. Baru ngeh sekarang itu aksesori leher apaan. 

Nah bukan cuma sekedar bisa jadi oleh-oleh pulang loh. Nanti di rumah mie instan buatan kita itu bisa kita buka, lalu dikasih air panas dan di makan beneran!!! Seru yaaaaa hehe maap norak akuhhh. 

museum mie instan
yang udah di masukin dalam bubble (kanan) bisa dikalungin

 

museum mie instan
yang ini noodles bikinan suami… lebih niat doodling-nya

 

Expiry date mie instan racikan sendiri yang kita bawa pulang ini pun cukup lama, sekitar 3 bulan kalo gue gak salah. Sayangnya, karena di rumah mie-nya gue jadiin pajangan dengan digantung di pintu kamar bawah, lama-lama gue kelupaan! Pas keinget, tanggal kadaluwarsanya udah lewat jauh. Oh noooo. Kebuang sia-sia dan gue gak pernah tau seenak apa “Mie Instan Olive Oil” bikinan gue. HIKS.

Lanjut cerita, di lantai 4 museum ada kantin tempat kita bisa beli berbagai mie instan untuk dimakan. Gue nyicip mie instan dari beberapa negara dan bener emang, masih enakan produk lokal kita yang gak usah gue mention lagi ya namanya.. udah dua kali gue sebut di tulisan ini soalnya hehehe.

museum mie instan

museum mie instan

 

museum mie instan

Seneng juga hari ini main di museum mie instan, Cup Noodles Museum Yokohama. Niat kita jauh-jauh kesini, berbuah senyum di wajah.

Dari museum, berjalanlah gue dan suami balik ke stasiun kereta dengan kalung merah mie instan kita masing-masing. Serasa anak kecil! Hahaha See you next time Yokohama!

*The umbrella came to a big rescue that day (thanks Luna!).

Temen-temen yang udah baca silahkan TINGGALIN COMMENT DIBAWAH ya guys..Thank u !

dan yang mau follow travel blog gue via email, langsung aja sekarang guys

write your email NOW. It's FREE

i wanna thank my family, friends, and plenty amount of cup noodles who were always there for me when times were rough 

olivelatuputty.com/blog – @shiningliv

(8) Comments

  1. seru banget ini,,, tapi bisa pilih citrasa pedas juga kan di museumnya, sayang banget ga kemakan:D

    1. hi mba Rahma.. ada smua mba! heehehe iya penasaran sampe hari ini rasanya gimana mie buatan sendiri hehe

  2. Selalu speechless kalau baca blogpost travelnya Mba Olive, asik banget! Duh, apalagi kalau bahas seputar destinasi di Jepang, auto mupeng dong mba. Karena, emang impian banget bisa kesana, haha.

    Pas awal2 paragraf, aku dikejutkan dengan panggilan ‘alam’ mie lokal favorit ind**** hahah. Jelas, aku sebagai jamaah pecinta karbo, sayang banget kalau sampe lewatin destinasi yang satu ini. Next time, mesti dateng nih. Tapi masukkin wish list-nya dulu dari sekarang, haha. Iconic banget dah!

    1. thank udah mampir Mba ke blogku.. iya Mba semua tempat yang di datangi pasti dimulai dari wish list dulu.. smoga beres pandemi bisa segera travel ke Jepang ya Mba.. amin!

  3. japan is always fun many fun things to do always

    1. I agree FF.. one of many places which you always want to return to

  4. natalia says:

    Bawa anakku kesana pasti ps nih mba yang 8 tahun dan4 tahun sama-sama suka menggambar ambil les gambar online juga sepanjang pandemi

    1. pasti hepi banget mba Natalia kalo mereka kesini:) semoga soon pas pandemi beres ya mba:)

Post Your Comment

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

error: Content is protected !!

FOLLOW OLIVE'S TRAVEL BLOG  

free travel stories & ideas, directly to your email

 

Success! Please click "CONFIRM FOLLOW" in your email

There was an error while trying to send your request. Please try again.

You have subscribed. An email will be sent for you to CONFIRM. Thank You