Pengalaman Aneh di Tempat Syuting Drama COFFEE PRINCE, di Korea

Siapa yang dimasa mudanya pernah nonton Drama Korea berjudul “Coffee Prince”?

Gue salah satunya.

Jaman dulu banget tu drama!! Tahun 2007!! Jaman Gong Yoo dan Yoon Eun-Hye, kedua pemeran utamanya, masih unyu. Jauh sebelum Gong Yoo berubah jadi Goblin😛. Gue entah kenapa suka banget sama drama Coffee Prince dan membekas di hati. Mungkin karena ceritanya, mungkin karena chemistry pemainnya, mungkin karena adegan romantisnya, mungkin karena norak baru awal-awal nonton Drakor, mungkin karena acting-nya, mungkin juga karena muka Gong Yoo-nya. Gue cinta deh apapun itu sebabnya.

Sebelum kalian protes bilang masih banyak drakor lain yang lebih oke, tenang… gue setuju kok. Top 10 drama favorit gue sampai tahun 2021 ini sangat variatif. Ada “Strong Woman Do Bong Soon”, ada “Laughter in Waikiki” (ini kocak banget asli), terus ada “It’s Okay to not be Okay”, “Healer”, “Something in the Rain”, “My Father is Strange”, “Vincenzo”, “Reply 1988”, dan ya si “Coffee Prince” ini.

Coffee Prince walau udah belasan tahun yang lalu tetap bisa bersaing dan nggak kalah keren dengan drama-drama baru dari berbagai sisi. Jaman dulu mereka menang banyak awards loh di Korea, dan sempet di remake di negara lain sampe berkali-kali. Sama Thailand di remake, Filipin juga, Cina juga bahkan Malaysia juga nge remake. Mungkin Indo udah nge-remake juga dalam bentuk FTV…huehehehe.

Pokoknya pantas menurut gue jadi one the best drakors of all time lah.

Karena itulah, gue bertekad kalo kalo gue bisa sampai pergi ke Seoul, gue harus mampir ke tempat syutingnya yaitu kedai kopi mereka! 

Eh bentar, tempat kopi mereka tuh nyata ada beneran atau cuma settingan drama sih? Waktu itu gue belom yakin. Tapi pokoknya kalo sampe beneran ada, gue wajib beli kopi disitu. Itu cita-cita gue sejak pertama kali nonton drama ini.

Usut punya usut di internet, akhirnya gue tau bahwa ternyata tempat kopi dimana mereka syuting itu ada beneran, di sebuah daerah di Seoul bernama Hongdae. Selain cafe yang di Hongdae ini, ada cafe lain yang juga dikenal sebagai ‘Cafe Coffee Prince’. Cuma yang original tempat kopi yang menjadi lokasi syuting, ya yang di Hongdae ini. 

Sore itu, di Seoul, gue semangat 45, jalan kaki (cukup jauh ternyata kalo dari stasiun keretanya) menuju Cafe Coffee Prince. Begitu sampe di cafe yang terletak di pojokan jalan ini, gue langsung mengenali exterior nya. Ah bener ini diaa!! terharuuuu akutuuu…Akhirnya bisa kesini juga yalord! 

Cafenya buka, eh tapi kok sepi? Krik krik krik… masuklah gue. Permisii….

Di dalam hanya ada seorang bapak-bapak, yak SATU ORANG AJA, bapak-bapak tua yang nungguin di tempat pemesanan. Sepi bener yak.

Nggak ada yang inget drama ini apa gimana ya? Harapan gue kan ada barista-barista muda kece macam di drama-nya. Ini bener-bener kebalikan dari gambaran di kepala gue.

Semua terlihat normal sih, tapi ya sangat aneh aja karena sesepi itu. Si bapak menyapa suami gue pake Bahasa Inggris dengan ramah, bertanya kita dari mana. Sementara gue celingukan, masih bertekad cari penampakan pegawai lain.

Nggak ada loh, beneran cuma ada dia doang padahal tempatnya kan cukup gede. 

Ini bener kan tempatnya? Gue malah jadi ragu. Hm, bener kok ini Cafe Coffee Prince. Selain gue mengenali cafenya, isinya penuh memorabilia Coffee Prince. Mural di dinding, tanda tangan dan foto-foto pemerannya, ada semua.

Ah, tempat ini langsung ngebawa memori gue ke si drakor yang sudah gue tonton berkali-kali itu. Girang deh…. langsung pengen foto di setiap sudut.

Kita ngeliat beberapa pilihan kopi yang ada dan memesan. Begitu bayar, gue cukup kaget. Mahal banget kopinya! Kita bayar sekitar Rp 170 ribu untuk dua gelas kopi! Kopi doang loh tanpa makan. Ebusyet.

Ya mungkin karena lokasi syuting drakor terkenal, jadi sengaja dimahalin dengan pikiran bahwa orang toh pasti bakalan beli mau nggak mau.

Tanpa menunggu lebih lama, gue langsung terhanyut sendiri. Liat kanan kiri, jalan sana sini, dan gue pun memilih duduk di kursi sebelah jendela kaca besar khas Coffee Prince yang keren itu. Ihiy! 

Tempat Syuting Drama COFFEE PRINCE

Tempat Syuting Drama COFFEE PRINCE
Tempat Syuting Drama COFFEE PRINCE

 

Begitu kopi gue jadi, langsung deh gue pose ala-ala dan minta suami untuk motretin. Nah, pas lagi excited-excited-nya nih, gue spontan angkat kaki buat pose santai ceritanya…. gaya-gayaan aja. (Foto dibawah nih momen asli pas gue angkat kaki). NAH, saat itulah tiba-tiba sesuatu yang diluar dugaan terjadi.

Gue mendengar teriakan dari arah counter yang ditujukan ke gue. Gue dibentak sama si bapak tadi dengan suara keras ala orang Korea kalo lagi marah! DIBENTAK, sodara-sodara!!!!!!!

Dia suruh gue untuk nurunin kaki, tapi dengan intonasi nada marah yang sangat tinggi, mata melotot, diulang-ulang sambil nunjuk dilanjutin dengan kalimat umpatan. Asli gue kaget bener… belom pernah di-gini-in di resto atau cafe manapun di dunia.

Kan kita customer bayar ya, kok dia nyolot? Kenapa harus ngebentak dengan kasar sih? Kalopun memang gue salah, ngomong baik-baik aja napa?? Tinggal bilang aja kok, gak usah nge-gas kan bisa. Gue syok, laki gue juga syok. Lagian gue bukan angkat kaki ke meja loh, tapi ke kursi gue sendiri (bisa kalian liat hasil fotonya). Kursinya pun dari kayu hitam bukan bahan bantal.

Kebetulan momen itu terjadi pas Suami lagi video-in gue. Jadi ini reaksi asli muka gue terekam kamera, sesaat setelah dibentak:

Tempat Syuting Drama COFFEE PRINCE

Kita sempet bengong bentar habis itu. Super awkward.

Mau bentak balik nggak bisa karena kita bukan tipe orang yang begitu, plus dia udah tua jadi nggak sopan kan kalo kita nada tinggi ke dia. Gue cuma bilang sorry ke si Bapak sambil bingung sendiri kenapa kita di gituin. Dia konstan ngeliatin kita dan ngomel nggak berenti. 

Suami berbisik bilang “Babe kayaknya bapaknya “sakit” nih. Yuk cabut yuk….”

Pengen langsung pergi beneran sih, tapi kan kita baru datang. Kopi gue aja masih utuh dan gue masih mau foto-foto!! Jadi gue telen aja rasa bt gue sama si Bapak. “Iya kayaknya si Bapak mungkin emang lagi kambuh. Bentar lagi ya, aku abisin kopi dulu”, jawab gue ke suami.

Walau si Bapak bikin mood gue jadi drop, tapi ya sudahlah. Mungkin dia lagi stress berat ya kan. Jadi ya gue shake it off aja dan lanjutin sruput kopi sambil gosipin si Bapak sama Suami pake Bahasa Indonesia. Hueheheh.

Udah jauh-jauh sampe ke tempat yang gue incer dari dulu, bayar kopi mahal, masak gue langsung cabut gitu aja sih. Gue mau menikmati juga hak gue berada disini sebagai tamu.

Beberapa saat kemudian, tiba-tiba si Bapak lari keluar mendadak. Kita kaget, dan kepoin dia dari jendela.

Eh ternyata dia lagi ngajak berantem, marah-marahin supir dari sebuah mobil yang berhenti di jalanan depan cafenya. Mereka keliatan berargumen saling ngotot cukup lama. Buset emang darah tinggi si Bapak. Kok bisa orang kayak dia disuruh jaga cafe se-ikonik ini ya?

Pantesan sepi… customer ya fixed hilang semua gara-gara dia. Gue aja belum lima menit udah hampir kabur. Hehehehe

Tapi mumpung si bapak lagi nyemprot orang diluar, guepun langsung ambil kesempatan menikmati kebebasan loncat-loncat di dalam cafenya, foto sana sini. Gue yakin kalo dia liat mungkin gue akan dibentak lagi atao diusir sekalian. HA!

Tempat Syuting Drama COFFEE PRINCE

Tempat Syuting Drama COFFEE PRINCE

Tempat Syuting Drama COFFEE PRINCE

 

Beberapa waktu kemudian si Bapak kembali ke dalam. Suasana yang sudah ceria karena gue dan Suami foto-foto ketawa-ketawa, balik tegang kembali karena si Bapak berdiri di pojokan sambil ngeliatin meja kita mulu dengan muka jutek. Mungkin dia ngeh kita tadi pecicilan didalam sepanjang dia ada di luar. Aduh ga nyaman deh diliatin.

Untung ada dua orang customer baru hadir, sehingga perhatian dia teralihkan. Kita pun bisa santai bentar sampai akhirnya memutuskan untuk finally pergi.

Aura si bapak tuh bener-bener negatif ya ampun! Kasian sih dia..maybe he’s lonely, depressed, or something. Suami sudah langsung bikin cerita karangan yang sedih: “Mungkin dia nikah puluhan tahun lalu, terus ditinggal istrinya dan dia menjadi sangat pahit hidupnya jadi jahat ke orang-orang”.

Well, bisa jadi.

Ato mungkin ada cerita lain tentang hidup si Bapak yang kalo dijabarin bisa dijadiin Drama Korea 16 episode.

Tempat Syuting Drama COFFEE PRINCE

Tempat Syuting Drama COFFEE PRINCE

Anyway, belakangan gue ngubek internet cari tau tentang sejarah Cafe Coffee Prince ini dan menemukan sebuah kisah. Gue ceritain sedikit ya:

Jadi dulu cafe ini bernama “Fruit Garden Mama”.  Lalu saat produksi Drakor Coffee Prince dimulai, mereka memilih cafe ini sebagai lokasi utama syuting dan cafenya pun dirombak sesuai skenario. Ternyata drakornya meledak dipasar dan jadi super ngetop. Lalu mereka memutuskan untuk mempertahankan bentuknya supaya jadi daya tarik turis. MBC selaku stasiun TV yang memproduksi Coffee Prince juga mendukung dengan memberikan banyak memorabilia untuk dipajang disini.

Nah seiring waktu berlalu – si pemilik/manager/si Bapak tua tadi berantem dan slek mulu sama MBC. (Yaiyalah! Gimana kagak berantem kalo karakternya ajaib begitu??).

MBC pun super kesel, dan bikin cafe baru di tempat lain yang juga merupakan salah satu lokasi syuting Coffee Prince juga. Support buat si Bapak ini ditarik dan mereka sibuk promo cafe yang baru itu. Lama-lama cafe si Bapak mulai sepi bahkan pegawainya hilang satu-satu. Review dan rating di internet berubah jadi jelek parah, tempatnya pun nggak keurus, orang-orang males dateng, sepi…

DAN…. pada suatu hari, masuklah gue.

Kurang lebih gitu ceritanya. 

Well, kalo untuk sekedar memberi rasa bahagia & nostalgia kepada penikmat drakor Coffee Prince, boleh deh main kesini. Tapi siap-siap aja ya kena tantrum si Bapak. Atau siapa tau sekarang kalian malah penasaran mau liat muka si Bapak kek gimana? Hehehe

Mon maap ya, muka si Bapak nggak gue foto dan pajang disini. Bukannya kenapa-kenapa. Angkat kaki aja dibentak apalagi motret mukanya, bisa di kutuk kali gue ama dia.😆

Tempat Syuting Drama COFFEE PRINCE

Tempat Syuting Drama COFFEE PRINCE
Tempat Syuting Drama COFFEE PRINCE

 

Tempat Syuting Drama COFFEE PRINCE

Tempat Syuting Drama COFFEE PRINCE

 

Apapun yang terjadi termasuk momen ajaib gue disini, I forever will cherish Oppa Han Kyul & Eun Chan and their sweet love and their iconic kiss scene in Coffee Prince. Jadi tetap senang rasanya bisa mampir ke lokasi syuting aslinya.

I enjoyed the place as the drama’s fan not as a customer. So, it’s all good. Seneng banget lah pernah ke tempat syuting Drama COFFEE PRINCE walau kek gitu pengalamannya.

Di tulisan lain, gue akan cerita tentang kunjungan ke lokasi syuting Drama Korea lain yah. Jangan lupa subscribe / follow blog gue ini untuk yang belom ya. Jadi ceritanya bisa langsung masuk ke email kalian. Buat yang udah baca, please tinggalin komentar di bawah ya Guys ! Thank u !

“I’ll say this just once, so listen to me. I like you. Whether you’re a man, or an alien…I don’t care anymore. I tried getting rid of my feelings, but I couldn’t. So let’s go, as far as we can go.” –

Coffee Prince (2007)

olivelatuputty.com/blog -@shiningliv

(4) Comments

  1. Nana says:

    ka ini salah satu drakor yang aku tonton dan suka loh dan sangat cita cita bisa kesana tapi ternyata aneh tempatnya ya ka tapi mungkin aku akan tetap kesana kalo bisa sampai ke korea ka

  2. Deandra says:

    Thank you sudah sharing cerita di tempat ikonik ini ya Liv. Serasa dibawa lagi ke pengalaman waktu nikmatin drakornya..meski kemudian ada cerita si Bapak itu yang ngagetin

  3. bapaknya stress euy

  4. Matias says:

    What an interesting place to be… !! we should go back

Post Your Comment

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

error: Content is protected !!

FOLLOW OLIVE'S TRAVEL BLOG  

free travel stories & ideas, directly to your email

 

Success! Please open your EMAIL and click "CONFIRM FOLLOW"

There was an error while trying to send your request. Please try again.

You have subscribed. An email will be sent for you to CONFIRM. Thank You